Breaking News:

Berita Tegal

Organda Kota Tegal Nilai Larangan Mudik Tidak Adil: Banyak Travel Gelap Berkeliaran 

Organisasi Angkutan Darat (Organda) Kota Tegal menyatakan menolak kebijakan pemerintah tentang larangan mudik Lebaran 2021. 

Tribun Jateng/Fajar Bahruddin Achmad
Ketua Organisasi Angkutan Darat (Organda) Kota Tegal, Popo. 

TRIBUNJATENG.COM, TEGAL - Organisasi Angkutan Darat (Organda) Kota Tegal menyatakan menolak kebijakan pemerintah tentang larangan mudik Lebaran 2021. 

Mereka menilai kebijakan tersebut tidak adil bagi para pelaku usaha angkutan umum. 

Ketua Organda Kota Tegal, Popo mengatakan, kebijakan pemerintah untuk melarang mudik lebaran itu tidak adil. 

Baca juga: Kecelakaan Karambol di Flyover Kalibanteng Semarang, Accord Rem Blong Nyaris Digasak Truk Dump

Baca juga: Soal Impor Beras Bupati Kendal Dico dan Wakilnya Basuki Beda Pendapat

Baca juga: Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo Senyum-senyum Lihat Sebuah Bangunan di Solo

Baca juga: Mantan Anggota DPRD Palembang yang Terjerat Kasus Penyelundupan Narkoba Minta Tak Dihukum Mati

Hal itu ia lihat dari pemberlakuan larangan mudik tahun kemarin, pada 2020. 

Ia menilai, banyak travel gelap yang justru dengan mudahnya berkeliaran. 

Popo mengatakan, travel gelap tersebut juga semua lewat Kota Tegal

Ada yang dari Surabaya, Wonogiri, bahkan dari Semarang. 

"Dengan adanya larangan mudik, apakah pemerintah mampu memastikan semua tidak mudik. Karena kejadian tahun kemarin, travel gelap tetap berkeliaran sampai detik ini," katanya kepada tribunjateng.com, Sabtu (27/3/2021). 

Popo mengatakan, saat ini kendaraan roda empat berplat hitam dengan mudahnya menjadi travel gelap

Bahkan menurut informasi yang didapatkannya, sopir travel gelap itu sudah menyediakan uang Rp 1,5 juta di kendaraan bagian depan. 

Halaman
12
Penulis: Fajar Bahruddin Achmad
Editor: M Syofri Kurniawan
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved