Breaking News:

Berita Regional

Nani Apriliani Menangis Saat Reka Adegan Mencampur Sianida dengan Bumbu Sate

Reka adegan dilakukan di Mapolres Bantul, Senin (7/6/2021) dengan menghadirkan tersangka kasus sate bersianida, Nani Apriliani.

Editor: m nur huda
Tribunjogja.com | Santo Ari
Tersangka memperagakan adegan mencampur bumbu sate dan Bandiman bersama istri dan anaknya (diperankan oleh petugas Satreskrim Bantul) memperagakan adegan memakan lontong dengan bumbu sate di Mapolres Bantul, Senin (7/6/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, BANTUL - Kasus sate beracun menjalani tahap rekonstruksi atau reka ulang adegan.

Reka adegan dilakukan di Mapolres Bantul, Senin (7/6/2021) dengan menghadirkan tersangka kasus sate bersianida, Nani Apriliani.

Nani Apriliani terlihat terisak menangis saat melakukan adegan per adegan dalam kasus yang menewaskan seorang anak berumur 8 tahun, Naba Faiz Prasetya.

Kasat Reskrim Polres Bantul, AKP Ngadi memaklumi apa yang dirasakan oleh tersangka.

Maka dari itu, saat rekonstruksi, tersangka selalu didampingi oleh polwan.

"Ya, mungkin dia tidak biasa di situasi seperti ini, kami memaklumi tidak biasa di tempat seperti ini, sehingga terlihat tidak nyaman," ujarnya seusai rekonstruksi.

Namun demikian, rekonstruksi tetap berjalan dengan lancar.

Ayah korban, Bandiman, turut hadir dalam rekonstruksi tersebut.

Ngadi mengatakan ada sekitar 35 adegan yang ditunjukkan dalam rekonstruksi tersebut, dari rencana awal hanya 27 adegan.

Ada tambahan adegan berupa aksi tersangka membeli racun secara online, mencampurkan racun (kalium sianida) ke bumbu satai, lalu membuang sisa racun dan baju gamis yang dikenakan saat kejadian.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved