Breaking News:

Berita Semarang

Hendi Akan Buka 4 Tempat Karantina Baru, di Diklat Ketileng hingga UIN Walisongo

Pemerintah Kota Semarang akan membuka empat tempat karantina baru. Hal itu menyusul sudah cukup banyak rumah sakit yang hampir penuh.

Penulis: Eka Yulianti Fajlin | Editor: m nur huda
Istimewa
Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, menghadiri kegiatan monitoring dan evaluasi penanganan Covid-19 di Polrestabes Semarang, Minggu (13/6). 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Pemerintah Kota Semarang akan membuka empat tempat karantina baru. Hal itu menyusul sudah cukup banyak rumah sakit yang hampir penuh.

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi menyampaikan, bed occupancy ratio (BOR) atau angka penggunaan tempat tidur isolasi di Kota Semarang mencapai 82 persen dari total 1.771 tempat tidur.

Banyak rumah sakit yang memiliki tingkat BOR hampir 100 persen. Bahkan, sudah 100 persen.

Baca juga: Banyak RS di Kota Semarang Penuh, Hendi Akan Buka 4 Tempat Karantina Baru

Baca juga: Tampung Pasien Luar Kota, Hendi Akan Sewa Hotel di Semarang Untuk Karantina

Baca juga: Banyak Pasien Positif Corona Karantina di Rumah Malah Meninggal, Bupati Sragen: Besok Kita Larang!

Melihat kondisi tersebut, Pemerintah Kota Semarang berupaya menambah tempat karantina agar pasien yang sudah stabil namun masih dalam kondisi positif Covid-19 bisa dirawat di tempat karantina.

Mengenai isu pasien di rumah dinas harus mengantre mendapatkan penanganan, wali kota yang akrab disapa Hendi menjelaskan, keterisian di rumah dinas memang sangat fluktuatif.

Bisa jadi malam hari penuh, namun pasien yang sembuh dan pulang ke rumah masing-masing juga tinggi.

Keterisian tempat karantina di Islamic Centre juga tidak berbeda jauh. Dari 120 tempat tidur, sudah terisi 90 pasien dalam dua hari.

"Tingkat kesembuan juga cepet. Jadi, tidak perlu ragu dan risau. Isu penuhnya rumah sakit mungkin iya tapi isu tempat karantina mungkin tidak," tegas Hendi, Selasa (15/6/2021).

Dalam waktu dekat, Pemerintah Kota Semarang berencana menambah empat tempat karantina baru untuk menampung masyarakat yang terpapar Covid-19.

Hendi akan membuka kembali kantor Diklat Pemerintah Kota Semarang di Jalan Ketileng untuk tempat karantina dengan kapasitas 100 tempat tidur.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved