Breaking News:

Berita Semarang

Kembang Kempis Usaha Perhotelan di Semarang, Imbas PPKM

Industri perhotelan merupakan satu sektor usaha yang paling merasakan dampak pandemi.

Penulis: Idayatul Rohmah | Editor: sujarwo
Tribun Jateng/Ruth Novita Lusiani
Ilustrasi. Sky bar yang ditawarkan Hotel Louis Kienne Pemuda Semarang. 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG -  Industri perhotelan merupakan satu sektor usaha yang paling merasakan dampak pandemi. Di saat sektor pariwisata terkena, di situlah usaha perhotelan turut merasakan imbasnya.

Hal itulah yang juga terjadi pada sejumlah perhotelan di Kota Semarang. Adanya pandemi Covid-19 hingga diterapkannya pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) yang kini sampai pada perpanjangan level 4, membuat usaha perhotelan kian terpuruk.

Sejumlah perhotelan mengalami "kembang-kempis" sebab kebijakan PPKM yang berlarut.

"Secara keseluruhan memang ibaratnya kami sudah benar-benar kembang kempis, sudah tidak bisa 'napas', sudah sangat sulit. Cuma kami percaya, pemerintah memberikan kebijakan itu sudah dipikirkan secara panjang," kata Rita, General Manager Hotel Louis Kienne Semarang saat dihubungi tribunjateng.com, Senin (26/7/2021).

Rita menyebutkan, dampak paling dirasa hotel Louis Kienne sendiri sendiri adalah pada okupansi.

Menurutnya, okupansi hotel saat ini mengalami penurunan mencapai 90 persen dengan rata-rata tingkat hunian kamar hanya 10 persen setiap harinya sejak diberlakukan PPKM darurat.

Menurut Rita, selama PPKM ini pihaknya telah kehilangan banyak potensi dari tingginya jumlah okupansi yang biasa terjadi sebelumnya.

"Biasanya Lebaran kemudian bulan Juli, liburan sekolah dan long weekend itu sampai full 100 persen saat tanggal merah serta hari biasa itu juga sering 100 persen. Sedangkan hari lainnya okupansi bisa 80 persen. Saat PPKM ini benar-benar turun hampir 90 persen, benar-benar hanya 10 sampai 20 persen okupansinya, memang sangat ngefek sekali," ungkapnya.

Di sisi lain selain tingkat hunian kamar yang mengalami penurunan, Rita menyebutkan, usaha resto hotel juga merasakan dampak sama.

Ia menyebut, selama PPKM tersebut pihaknya terpaksa menutup resto hotel sebab tak bisa melayani makan di tempat.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved