Olimpiade 2020

Bonus Atlet Indonesia Peraih Medali Olimpiade Melimpah Ruah, Tapi Masih Kalah Sama Negara Kecil Ini

Bonus Atlet Indonesia Peraih Medali Olimpiade Melimpah Ruah, Tapi Masih Kalah Sama Negara Kecil Ini

Penulis: fachri | Editor: abduh imanulhaq
Vincenzo PINTO / AFP
Bonus Atlet Indonesia Peraih Medali Olimpiade Melimpah Ruah, Tapi Masih Kalah Sama Negara Kecil Ini. Foto: Update Klasemen Olimpiade Tokyo 2021, Medali Angkat Besi dari Eko Yuli Dongkrak Posisi Indonesia. Foto: Peraih medali perak Indonesia Eko Yuli Irawan berdiri di podium untuk upacara kemenangan kompetisi angkat besi 61kg putra selama Olimpiade Tokyo 2020 di Tokyo International Forum di Tokyo pada 25 Juli 2021. 

Sebanyak 61 juta poundsterling dari dana tersebut dialokasikan sebagai "Penghargaan Performa Atlet" walau tak seluruhnya berdasarkan keberhasilan atlet mendapatkan medali.

Sementara itu, Amerika Serikat memberikan 37.500 dollar AS atau Rp 541 juta untuk medali emas, 22.500 dollar AS atau Rp 325 juta bagi pemenang perak, dan 15.000 dollar AS atau Rp 216 juta bagi perunggu.

Uang itu bebas pajak kecuali apabila para atlet melaporkan penerimaan kotor di atas 1 juta dollar AS.

Kendati uang hadiah medali tergolong sangat kecil bagi negara setajir Paman Sam, atlet-atlet AS juga mendapat dukungan lain berupa asuransi kesehatan, akses ke fasilitas medis terbaik negeri tersebut, dan bantuan uang kuliah.

Adapun Pemerintah Singapura mengharuskan pemenang medali membayar pajak dan para penerima diperlukan untuk menyumbang sebagian porsi hadiah tersebut ke asosiasi nasional mereka untuk membantu pengembangan dan pelatihan usia dini.

Hal ini terjadi saat perenang Joe Schooling mendapat uang hadiah Rp 9,75 miliar setelah ia memenangi nomor 100 meter gaya kupu-kupu pada Rio 2016.

Bergeser ke Malaysia, pemenang medali emas negeri jiran tersebut akan mendapatkan 300.000 ringgit atau Rp 1 miliar, sedangkan medali perak akan dihadiahi 100.000 ringgit atau Rp 341 juta.

CNBC, berdasarkan penilaian seorang pakar firma konsultasi bernama Unmish Parthasarathi, mencatat bahwa perekonomian AS mendorong para atlet agar bisa lebih memonetisasi talenta-talenta mereka lewat sektor komersial.

Hal ini terlihat dari pendapatan megabintang tenis Naomi Osaka yang berkewarganegaraan Jepang, tetapi berdomisili di Beverly Hills, California, Amerika Serikat.

Ia meraup pendapatan hingga 55 juta dollar AS atau sekitar Rp 795 miliar dalam 12 bulan terakhir dan dinamakan sebagai atlet wanita dengan bayaran paling tinggi sepanjang masa.

Sementara itu, inisiatif negara-negara Asia seperti di Indonesia dan Singapura masih sangat tergantung dari pemerintah yang memakai jumlah hadiah lebih tinggi untuk mendorong berkembangnya kultur olahraga.

Hal ini terbukti lagi dengan Hong Kong dan Thailand yang melengkapi empat besar pemberian bonus bagi para pemenang medali emas dari semua negara di dunia.

Pemerintah Hong Kong dan Thailand masing-masing memberikan 645.000 dollar AS dan 310.000 dollar AS bagi para pemenang medali emas mereka.

Kembali ke Indonesia, Menpora Zainudin Amali juga mengutarakan, semua atlet yang berangkat ke Olimpiade Tokyo 2020 bakal mendapat apresiasi dari pemerintah, tak hanya para pemenang medali.

Hal tersebut disampaikan Zainudin Amali saat menyambut rombongan pertama kontingen Indonesia yang tiba dari Tokyo pada Kamis (29/7/2021) malam.

(*)

Baca Artikel Lainnya tentang Olimpiade 2021 di Sini

Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved