Breaking News:

Berita Pekalongan

Satu Set Harga Tabung Oksigen Rp 6,8 Juta/Meter Kubik, Ini Kata Bupati dan Kapolres Pekalongan

Bupati Pekalongan Fadia Arafiq memberi perhatian ahrga oksigen yang dinilai tidak wajar.

Penulis: Indra Dwi Purnomo | Editor: moh anhar

TRIBUNJATENG.COM, KAJEN - Masih ingat, warga yang membeli satu set tabung oksigen ukuran 1 meter kubik dengan harga Rp 6,8 juta di saat pandemi Covid-19.

Hal ini mendapat perhatian dan tanggapan dari Bupati Pekalongan dan Kapolres Pekalongan.

Bupati Pekalongan Fadia Arafiq usai menghadiri acara peletakan batu pertama pembangunan Gedung Pelayanan Publik Polres Pekalongan, Jumat (30/7/2021) mengatakan, bahwa harga tabung oksigen yang ukuran 1 meter kubik Rp 6,8 juta itu tidak wajar.

"Kebetulan saya melihat itu di berita, langsung saya telpon Kepala Dinas Kesehatan untuk langsung mengecek apoteknya. Ternyata harga itu tinggi dari distributornya," kata Bupati Pekalongan Fadia Arafiq kepada Tribunjateng.com.

Baca juga: Antrean Warga Hendak Vaksinasi di Polresta Banyumas Membeludak, Ini Penjelasan Kapolresta

Baca juga: Catat! Ini Lokasi Vaksinasi Covid-19 di Kota Tegal, Warga Luar Kota Boleh Ikut

Baca juga: Demi Ciptakan Herd Immunity di Jepara, Bupati Dian Kristiandi Targetkan 70 Persen Vaksinasi 

Kemudian, pihaknya juga mengingatkan kepada Dinas Kesehatan untuk mengimbau kepada apotek yang menjual tabung oksigen yang tidak masuk akal.

Fadia juga mengungkapkan akan menindak tegas bagi pedagang yang nakal menjual harga di atas pasaran.

"Harga sebenarnya sudah ada, standarnya mengikuti dari pusat. Apabila ditemukan yang menjual di atas standar, kami akan menindak tegas. Adanya kejadian itu menjadi perhatian khusus kami, Polres, dan Kejaksaan," ungkapnya.

Namun demikian, Fadia tidak menjelaskan detail terkait tindakan tegas yang bakal diambil untuk menindak pedagang nakal tersebut.

Pihaknya berharap dengan adanya pemberitaan ini bisa menjadi shock therapy bagi pedagang lainnya untuk menetapkan harga.

"Kalau soal Covid-19 dan ada yang memanfaatkan situasi seperti ini saya tindak tegas."

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved