Breaking News:

Kebakaran Lapas Tangerang

Kebakaran Lapas Tangerang Tewaskan 44 Napi, Keluarga Korban: Kalapas Harus Tanggung Jawab!

Keluarga korban Alfin bin Marsum mendesak Kepala Lapas (Kalapas) Kelas I Tangerang untuk bertanggung jawab atas peristiwa tersebut.

Warta Kota/Henry Lopulalan
Para keluarga mendatangi Posko Ante Morten OPS DVI di RS Sukamto, Kramatjati, Kramatjati, Jakarta Timur, Rabu, (8/9/2021). Para keluarga akan diambil sample DNA untuk pemeriksaan DNA serta foto dan ciri keluarga untuk mengenali 41 jenasah korban kebakaran di Lapas Tangerang. 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA - Kebakaran hebat melanda Lapas Kelas I Tangerang pada Rabu (8/9/2021) dini hari.

Kebakaran menewaskan 44 narapidana.

Keluarga korban Alfin bin Marsum mendesak Kepala Lapas (Kalapas) Kelas I Tangerang untuk bertanggung jawab atas peristiwa tersebut.

Baca juga: Kebakaran Lapas Tangerang: Instalasi Listrik Belum Diperbaiki sejak 1972

Hal itu diungkapkan paman Alfin, Sholeh saat dirinya mendatangi Ruang Instalasi Forensik RS Polri, Kamis (9/9/2021) malam.

Dirinya juga minta agar persoalan atau insiden kebakaran hebat ini untuk diproses guna mencari tahu penyebabnya.

"(Kalapas) harus bertanggung jawab, harus diusut lebih detail lagi," kata Sholeh kepada wartawan.

Lebih lanjut, Sholeh mengatakan, pihak kepolisian dalam hal ini penyidik Polda Metro Jaya juga harus memeriksa peristiwa hal ini hingga tuntas ke seluruh pegawai lapas.

Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas I Tangerang, Banten terbakar pada Rabu (8/9/2021) dini hari. Akibat kebakaran yang terjadi selama dua jam lebih itu, sedikitnya 41 orang tewas. Begini kondisi lapas setelah alami kebakaran hebat selama 2 jam lebih. (Istimewa)
Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas I Tangerang, Banten terbakar pada Rabu (8/9/2021) dini hari. Akibat kebakaran yang terjadi selama dua jam lebih itu, sedikitnya 41 orang tewas. Begini kondisi lapas setelah alami kebakaran hebat selama 2 jam lebih. (Istimewa) (Tribunnews.com/Istimewa)

Sebab kata dia, dalam insiden ini diyakini tidak hanya Kepala Lapas yang bertanggung jawab, melainkan juga para petugas penjaga lapas.

"Iya betul arus diperiksa sampai tuntas, harus diperiksa," tukasnya.

Sedangkan, kakak mendiang Alfin yakni Muhamamd Riza, meminta kepada petugas Lapas untuk sedianya melakukan evaluasi atas insiden ini.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved