Breaking News:

Berita Semarang

Mulai Bergeliat Lagi, Hotel di Jawa Tengah Panggil Karyawan Dirumahkan

Industri perhotelan di Jateng kembali bergeliat seiring kelonggaran PPKM berlevel.

Penulis: Idayatul Rohmah | Editor: sujarwo
Tribun Jateng/Idayatul Rohmah
Ilustrasi. Seorang pria menunjukkan barcode aplikasi PeduliLindungi di pintu masuk hotel, Selasa (14/9/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Industri perhotelan di Jawa Tengah kembali bergeliat seiring kelonggaran pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) berlevel.

Dikatakan Wakil Ketua Perhimpunan Hotel Restoran Indonesia (PHRI) Jawa Tengah Benk Mintosih, tingkat okupansi atau keterisian kamar hotel kini mulai menunjukkan peningkatan dibandingkan dengan sebelumnya.

"Secara umum (perhotelan di Jateng) sudah mulai membaik dibandingkan pada saat awal PPKM, peningkatannya 30 persen. Kalau dulu kan pada saat awal PPKM tingkat keterisian kamar masih 10-15 kamar, sekarang sudah ada yang malam minggu sampai 100 kamar, sudah mulai normal," kata Benk saat dihubungi tribunjateng.com, kemarin.

Kembali bergeliatnya perhotelan di Jawa Tengah, Benk mengatakan, juga turut memberikan dampak signifikan bagi para karyawan.

Ia tidak memungkiri jika sebelumnya banyak hotel yang merumahkan karyawan.

Bahkan ada pula hotel yang terpaksa melakukan PHK sebab tak kuat lagi menghadapi dampak ekonomi yang ditimbulkan dari adanya pandemi Covid-19.

Dengan diperlonggarnya PPKM saat ini, Benk menyebut, perhotelan mulai memanggil kembali karyawan yang dirumahkan.

Disebutkan, karyawan hotel di Jawa Tengah yang masuk kini sudah mencapai 70 persen.

"Kelonggaran PPKM ini membuat anak-anak (karyawan) masuk. Ada yang sudah full walaupun ada juga yang masih 80 persen karena kekuatan ekonomi berbeda-beda. Kalau dulu paling masuk 50 persen, sekarang rata-rata sudah di atas 70 persen," sebutnya.

Kendati demikian Benk menyatakan, sejauh ini tak banyak hotel yang mencari karyawan baru. Sebab, kata dia, perhotelan sejauh ini masih mengutamakan karyawan lama.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved