Breaking News:

Wawancara Khusus

WAWANCARA : Mafia Tanah Modusnya Pasang Badan, Paling Cuma di Penjara

Kasus penggelapan tanah yang menimpa aktris Nirina Zubir masih dalam proses pendalaman penyidik polisi.

Instagram @nirinazubir_
Nirina Zubir bersama almarhumah ibunya, Cut Indria Martini. Ibu Nirina meninggal 11 November 2019. Dua tahun setelah kepergian ibunya, Nirina membongkar dugaan penggelapan aset dan sertifikat tanah milik orang tuanya oleh asisten rumah tangga. 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA -- Kasus penggelapan tanah yang menimpa aktris Nirina Zubir masih dalam proses pendalaman penyidik polisi.

Ia sendiri tidak mau perkara ini berlarut-larut.

"Kami berharap pemulihan SHM (Sertifikat Hak Milik) bisa tanpa harus menunggu keputusan persidangan. Karena buat saya bertanya-tanya peperangan ini akan selama apa yah," katanya Nirina dalam webinar Mengungkap Kiprah Mafia Tanah yang digelar Tribun Network, Rabu (24/11).

Dalam webinar ini juga hadir Wakil Menteri ATR/BPN Surya Tjandra. Dan, hasil wawancaranya akan diturunkan dalam bentuk laporan yang berbeda di edisi berikutnya.

Berikut ini petikan wawancara khusus Nirina Zubir dengan Direktur Pemberitaan Tribunnetwork Febby Mahendra Putra dan News Manager Tribunnetwork Rachmat Hidayat

Bagaimana cerita sertifikat yang digelapkan ART Riri Kasmita? Kapan dan di mana?

Jadi ibu saya ini bersama mantan asisten ini bukan ibu saya yang menyerahkan surat untuk diurusin. Tapi lebih tepatnya adalah dia mencuri surat-surat tanah saya dan mengkondisikan surat tersebut telah hilang.

Ibu saya yang sudah tua lalu panik dan setelah dikondisikan terlihat suratnya hilang. Dia juga masuk ke ibu saya untuk mengurusi surat-surat melalui kenalan notarisnya.

Nanti mamah urusin aja ketemu sama dia nanti aku kenalin aja. Disitulah prosesnya alih-alih bukannya mau memunculkan kembali suratnya ternyata malah digantikan ke atas nama mantan asisten ibu saya itu.

Buat saya agak kurang masuk akal ada enam bidang tanah kemudian pajaknya, surat urus mengurus butuh uang besar. Di kepala saya adakah founder atau kaki tangannya dalam perkara ini.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved