Berita Pekalongan

Kejaksaan Negeri Kajen Kembangkan Kampung Restorative Justice

Kejari Kab Pekalongan tahun ini mulai mengembangkan kampung restorative justice.

Penulis: Indra Dwi Purnomo | Editor: sujarwo
Tribun Jateng/Indra Dwi Purnomo
Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Kabupaten Pekalongan, Abun Hasbullah Syambas, usai press rilis capaian kinerja selama awal Januari hingga Juli 2022 di aula Kajari setempat, Jumat (22/7/2022). 

TRIBUNJATENG.COM, KAJEN - Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Pekalongan tahun ini mulai mengembangkan kampung restorative justice di wilayah kerjanya.

Hingga sekarang, sudah ada dua desa yang sudah dibentuk kampung seperti itu yakni Desa Tangjungsari dan Nyamok, Kecamatan Kajen.

Hal itu dikatakan Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Kabupaten Pekalongan, Abun Hasbullah Syambas, usai press rilis capaian kinerja selama awal Januari hingga Juli 2022 di aula Kajari setempat, Jumat (22/7/2022).

Menurutnya, restorative justice merupakan sarana penyelesaian tindak pidana yang dapat menciptakan hubungan harmonis ditengah masyarakat.

Tujuan utamanya yakni, menjadi perdamaian yang hakiki selaras dengan kearifan lokal masyarakat Indonesia.

"Walau begitu, program ini bukannya melindungi atau membenarkan perbuatan tersangka. Namun juga memberikan martabat kepada pelaku supaya bebas dari hukum yang nantinya tidak mengulangi perbuatannya kembali,'' kata Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Kabupaten Pekalongan Abun Hasbullah Syambas.

Meskipun dalam pelaksanaan restorative justice, utamanya dari korban itu sendiri. Sebab, salah satu syarat pelaku kejahatan mendapatkan hak tersebut yakni korban memaafkan si pelaku.

Disamping itu, jeratan hukum yang dikenakan kurang dari lima tahun serta kerugiannya maksimal Rp 2,5 juta.

Mengenai keberadaan kampung restorative justice, menurutnya supaya bisa menyelesaikan persoalan tindak pidana secara kekeluargaan di daerah-daerah.

"Ketika ada persoalan, maka bisa dirembug di desa untuk mencari upaya damai antara pelaku dan si korban. Jadi, intinya, sebelum masuk ke ranah hukum, persoalan itu sudah rampung di desa."

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved