Berita Semarang

Misteri Hilangnya Pegawai Bapenda dan Dugaan Korupsi Aset Pemkot Semarang, BPKAD: Belum Jelas

Kasus yang diduga terjadi pada 2010 itu saat BPKAD dan Bapenda masih menjadi satu instansi, yakni Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD).

Penulis: Eka Yulianti Fajlin | Editor: deni setiawan

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Kasus dugaan korupsi aset Pemkot Semarang yang menyeret pegawai Bapenda, Iwan Budi, sebagai saksi, hingga kini masih menjadi tanda tanya. 

Kasus yang diduga terjadi pada 2010 itu saat BPKAD dan Bapenda masih menjadi satu instansi, yakni Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD) Kota Semarang.  

Kepala BPKAD Kota Semarang, Tuning Sunarningsih tidak bisa menjelaskan secara detail dugaan kasus tersebut.

Baca juga: Hujan Deras Sebabkan Longsor di Ungaran Kabupaten Semarang, Toko Akuarium Ini Kebanjiran Air Lumpur

Baca juga: 5 Berita Populer: Iwan Budi Mayat PNS Semarang Ditemukan Terbakar hingga Pengakuan AKBP Dalizon

Apalagi, posisi penanggungjawab aset pada instansinya sejak 2010 hingga kini pun telah berganti-ganti. 

Dia menyerahkan kepada kepolisian agar mereka bekerja menuntaskan kasus ini terlebih dahulu sehingga informasi yang beredar tidak simpang siur. 

"Kami harapannya biar tim (kepolisian) menyelesaikan terlebih dahulu supaya tidak simpang siur."

"Kami tunggu penjelasan dari yang berwenang."

"Ini permasalahannya belum jelas."

"Biar nanti dari pihak yang berwajib bekerja dengan porsinya mereka," tutur Tuning kepada Tribunjateng.com, Senin (12/9/2022). 

Dia tidak mengetahui berapa nilai serta letak aset yang menjadi dugaan korupsi tersebut.

Namun, sertifikat aset tersebut memang ada.

Hanya saja, dia belum mengeceknya secara detail. 

"Total nilai aset, kami belum tahu, posisi letak aset itu ada di mana juga kami belum tahu."

"Tapi sertifikatnya memang ada, hanya belum menelitinya secara detail."

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved