Berita Regional

Pria Ini Buat Laporan Palsu Mengaku Jadi Korban Perampokan untuk Hindari Tagihan Utang

Untuk menghindari tagihan utang, seorang pria di Jember mengaku menjadi korban perampokan.

WHEELS 24
Ilustrasi 

TRIBUNJATENG.COM, JEMBER - Seorang warga Kecamatan Sumbersari, Kabupaten Jember, Jawa Timur, diduga membuat pengakuan bohong.

Pria berinisial BP mengaku menjadi korban perampokan di Kabupaten Bondowoso setelah mengambil uang dari temannya senilai Rp 850 juta.

Kasus tersebut bermula saat BP mengaku pada keluarga telah dirampok pada Jumat, 30 September 2022.

Baca juga: Rekayasa Pemuda Babak Belur Buat Laporan Palsu Dibongkar Polisi, Alasannya Karena Malu

Saat itu, BP mengaku syok hingga membuat laporan pada polisi.

BP mengaku sedang mengambil uang pada temannya senilai Rp 850 juta di Kecamatan Prajekan, Bondowoso.

Saat perjalanan pulang dan tiba di kawasan perbatasan Jember-Bondowoso, dia mengaku dipepet oleh empat kendaraan.

“Dia mengaku mobil dan uangnya dirampas,” kata Kanit Pidum Sat Reskrim Polres Jember Ipda Bagus Dwi Setiawan pada Kompas.com via telepon, Rabu (5/10/2022).

Selanjutnya, korban BP mengaku berjalan kaki hingga ke Kabupaten Jember.

Tiba di Kecamatan Patrang, dia mengaku mobilnya sudah terparkir di kawasan Jalan PB Sudirman.

Namun, setelah polisi mendengar cerita yang disampaikan korban, ada kejanggalan rententan cerita.

Yakni, cerita yang dinilai tidak masuk akal.

“Kami mendapatkan laporan kasus itu, setelah kami olah TKP dengan yang bersangkutan, ternyata tidak ada kejadian perampokan itu,” jelas dia.

Bagus mengatakan, segala pengakuan korban tidak bisa dipertanggungjawabkan.

Sebab, semua pengakuan BP ternyata hanya mengarang saja.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved