Berita Kriminal

Polisi Ringkus Komplotan Perampok Sopir Taksi Online Asal Lampung, Buang Korban di Ngemplak Boyolali

Tim gabungan Jatanras Polda Jateng dan Satreskrim Polres Boyolali meringkus komplotan perampok sadis asal Lampung

Penulis: iwan Arifianto | Editor: muslimah
TRIBUNJATENG / Iwan Arifianto.
Komplotan perampok sadis asal Lampung ditangkap Polda Jateng. Komplotan tersebut berjumlah lima orang membekali diri dengan senjata api rakitan untuk melakukan aksi perampokan menyasar taksi online, di kantor Polda Jateng, Kamis (9/3/2023). 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG  - Tim gabungan Jatanras Polda Jateng dan Satreskrim Polres Boyolali meringkus komplotan perampok sadis asal Lampung.

Komplotan tersebut berjumlah lima orang membekali diri dengan senjata api rakitan untuk melakukan aksi perampokan. Mereka menyasar korban sopir taksi online.

Empat pelaku, yakni Andi Kesuma Jaya (30), Hadi Saputra (29), Rezah Galih Sugandi (28), dan Rio Samantha Fernando (30), merupakan warga Kabupaten Lampung Tengah. Satu pelaku lainnya, Widarto (43), warga Tulung, Kabupaten Klaten, yang ikut bergabung menjalankan aksi kejahatan komplotan tersebut.

"Kehabisan uang kalah judi slot, terus timbul ide itu (merampok—Red). Yang saya rampas, hp, uang," ucap seorang tersangka, Andi Kesuma Jaya, saat di kantor Polda Jateng, Kamis (9/3).

Baca juga: Nasib Polisi Bripka HS 3 Jarinya Hilang Ditebas Pemuda 18 Tahun, Kini Dianggap Melanggar Kode Etik

Komplotan itu sukses merampok sopir taksi online di Jalan Cendrawasih Dukuh Sindon, Desa Sindon, Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Boyolali, pada 2 Februari dini hari.

Mereka membawa lari mobil korban beserta sejumlah barang berharga ke arah Bandungan, Kabupaten Semarang. Di lokasi tersebut, mereka mengaku, hendak beristirahat.

"Di Bandungan istirahat, mau pulang," imbuh Andi.

Dirreskrimsus Polda Jawa Tengah, Kombes Pol Johanson Ronald Simamora menjelaskan, para pelaku jauh-jauh dari Lampung ke Jawa Tengah memang untuk melakukan aksi kejahatan.

Korbannya adalah Agus Dwi Laksono (28), driver taksi online, warga Ngadirojo, Kecamatan Kartasura, Kabupaten Sukoharjo. Korban dirampok pelaku di Jalan Cendrawasih Dukuh Sindon, Desa Sindon, Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Boyolali.

Sebelum menyasar korban, komplotan itu hendak melakukan aksi di Kabupaten Demak, tapi gagal. "Kemudian lari ke Solo Raya. Sasarannya tindak pidana pencurian dengan kekerasan, yaitu driver taksi online," ungkapnya.

Para pelaku, kata Johanson, berpura-pura sebagai penumpang taksi online melalui aplikasi Maxim. Mereka berbagi peran, tiga orang berkumpul di SPBU Plesungan lalu memesan taksi online supaya diantar ke Mall Solo Square. Setelah masuk ke dalam mobil dan baru berjalan sekitaran lima menit, korban ditodong pelaku dari kursi belakang.

Korban ditodong dengan menggunakan senpi rakitan. Kemudian pelaku memindahkan sopir taksi online ke mobil Avanza.

"Korban diborgol, mata dan mulut dilakban, kemudian dibuang di daerah Ngemplak, Boyolali," jelasnya.

Setelah itu, pelaku membawa kabur mobil korban. Nyawa korban selamat, setelah ditolong warga setempat.

Kepada warga, korban mengaku menjadi korban begal. Warga lalu mengantar korban ke Polsek Ngemplak untuk membuat melaporkan kejadian tersebut. Laporan lantas diteruskan ke Polres setempat dan Polda Jateng untuk dilakukan penyelidikan lebih lanjut.

Polisi lantas membentuk satgas, untuk mengejar para pelaku. "Setelah kami lakukan penyelidikan, para tersangka berhasil diketahui berada di daerah Hotel di Bandungan. Mereka sedang bersenang-senang telah berhasil melakukan aksi kejahatan," tuturnya.

Menurutnya, pengungkapan kasus tersebut dilakukan tidak sampai 1 x 24 jam. Para tersangka berhasil ditangkap selang tiga jam kemudian. Para pelaku ditangkap di daerah Bandungan ketika hendak masuk ke kamar hotel. Dari tangan pelaku, polisi menyita barang bukti berupa borgol, senjata api rakitan, serta mobil Avanza BE 1976 HN, yang digunakan sebagai sarana kejahatan tersebut. Polisi juga menyita mobil korban, Datsun tahun 2018 berpelat nomor AA 9013 CT, yang belum sempat terjual.

"Setelah kami telusuri, senpi ini mereka bawa dari Lampung. Diamankan tiga butir peluru," katanya. (iwn)

Sumber: Tribun Jateng
BERITATERKAIT
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved