Gempa Donggala

Masih Ada 13 Kecamatan Terdampak Gempa Donggala Belum Bisa Ditembus

Saat ini, baru separuh dari jumlah korban meninggal yang berhasil diidentifikasi Disaster Victim Identification (DVI) Polri.

Masih Ada 13 Kecamatan Terdampak Gempa Donggala Belum Bisa Ditembus
net
Kerusakan akibat gempa dan tsunami yang menerjang Palu 

TRIBUNJATENG.COM - Gempa bermagnitudo 7,4 diikuti tsunami yang menghantam Kota Palu dan Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah, pada Jumat sore, mengakibatkan kerusakan luar biasa terhadap rumah warga, infrastruktur dan fasilitas umum.

Jumlah korban juga terus bertambah seiring pencarian dan evakuasi para korban oleh warga dan petugas.

Hingga Minggu (30/9) jumlah korban meninggal khusus di Palu sudah lebih dari 420 orang. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat lebih dari 540 orang luka, dan 29 orang dinyatakan hilang di Kelurahan Pantoloan Induk, Palu.

Evakuasi jenazah korban gempa bumi dan tsunami di Donggala, Palu, Sulawesi Tengah.
Evakuasi jenazah korban gempa bumi dan tsunami di Donggala, Palu, Sulawesi Tengah. (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Sementara, hingga Sabtu malam, BNPB belum menerima data korban maupun kerusakan yang terjadi di pusat gempa, Donggala, karena jalur telekomunikasi hingga transportasi di kabupaten tersebut lumpuh total.

"Korban jiwa sudah berada di sejumlah rumah sakit, paling banyak ada di RS Bhayangkara, yakni sebanyak 161 orang," kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho, di kantornya, Jakarta, Sabtu kemarin.

Data jumlah korban tersebut bertambah dari data yang masuk ke BNPB pada pukul 10.00 WIB, yaitu 48 orang meninggal dunia dan 356 orang luka-luka.

Baik korban meninggal maupun luka berat disebabkan karena terdampak gempa dan tsunami. "Korban disebabkan gempa dan tsunami," jelas Sutopo.

Korban jiwa dan luka-luka berada di sejumlah rumah sakit di Kota Palu. Sebanyak 141 korban meninggal dunia berada di RS Mumboro Palu, di RS Wirabuana Palu sebanyak 10 orang, di RS Masjid Raya sebanyak 50 orang, di RS Bhayangkara sebanyak 161 orang, dan di RS Pantoloan Induk sebanyak 20 orang.

Sementara, jumlah korban meninggal dunia di Kayumamalue Pajeko sebanyak 2 orang dan di RS Undata Mamboro Palu sebanyak 141 orang.

Saat ini, baru separuh dari jumlah korban meninggal yang berhasil diidentifikasi Disaster Victim Identification (DVI) Polri. Polri masih terus berupaya mengidentifikasi seluruh korban.

Halaman
12
Editor: iswidodo
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved