Sulung Bangun Kembali Bunker yang Telah Terkubur, Tempat Sembunyi Rakyat dari Serdadu Jepang

Kedatangan bala tentara Jepang ke pemukiman menciptakan teror tersendiri bagi masyarakat.

Sulung Bangun Kembali Bunker yang Telah Terkubur, Tempat Sembunyi Rakyat dari Serdadu Jepang
TRIBUN JATENG/KHOIRUL MUZAKI
Dung Tang, replika bunker pada perang dunia 2. 

TRIBUNJATENG.COM, PURBALINGGA - Kedatangan bala tentara Jepang ke pemukiman menciptakan teror tersendiri bagi masyarakat.

Deru mobil perang yang memasuki desa membuat jantung bedebar kencang.

Di dalamnya, para serdadu bersenjata siaga dengan muka garang.

Mereka suka merampas hasil bumi yang lahir dari keringat rakyat.

Penjajah juga tak segan membunuh warga yang tidak tunduk pada aturan mereka.

Bagi rakyat jelata, sulit melakukan perlawanan tanpa bekal kemampuan perang maupun persenjataan yang mumpuni.

Mereka memilih lari atau bersembunyi untuk menyelamatkan diri.

19 Desa di Kendal Berpotensi Besar Terdampak Kekeringan, 2633 Warga Sudah Merasakan Susahnya

Truk Over Dimensi dan Loading Nekat Melintas di Tegal, Siap-siap Kena Denda Rp 500 Ribu

Pertama di Indonesia, Alpha Queen Fat Freeze Hilangkan Lemak Membandel Tanpa Operasi

Benteng rapat sekalipun, namun didirikan di atas tanah, tak menjamin penghuninya selamat.

Karenanya, tempat rahasia perlu dicipta di bawah tanah.

Keberadaannya mesti tersembunyi, hingga penjajah terkelabuhi.

Halaman
1234
Penulis: khoirul muzaki
Editor: muh radlis
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved