Kemenhub Targetkan Pengembangan Bandara Dewadaru Karimunjawa Selesai 2022

Kementerian Perhubungan ( Kemenhub) tengah mengembangkan Bandara Dewandaru, Karimunjawa, di Kabupaten Jepara Jawa Tengah.

Editor: m nur huda
tribunjateng/rahdyan trijoko pamungkas
Kondisi apron bandara Dewadaru hanya bisa memuat dua pesawat yakni berjenis ATR 72-600 milik Wings air , dan pesawat perintis milik Airfast 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA - Kementerian Perhubungan ( Kemenhub) tengah mengembangkan Bandara Dewandaru, Karimunjawa, di Kabupaten Jepara Jawa Tengah.

Proyek pengembangan bandara tersebut diperkirakan akan selesai pada 2022.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, untuk perluasan landas pacunya, diperkirakan membutuhkan dana Rp 20 miliar hingga Rp 30 miliar.

Foto-foto Megahnya Rumah Wahyu Setiawan Mantan Anggota KPU di Banjarnegara, Ada View Gunung

Emak-emak Ini Kaget Bentuk Kelamin Anaknya Berubah, MA Mengaku Mimpi Disunat, Ini Kata Dokter

Jadwal Pertandingan dan Live Streaming Liga Inggris Hari Ini: Aston Villa vs Manchester City

Mucikari Ini Jual Ibu Rumah Tangga Rp 1,9 Juta ke Lelaki Hidung Belang, Ada Bukti Chatting

Sedangkan untuk perluasan terminalnya, diperkirakan membutuhkan dana sebesar Rp 30 miliar sampai Rp 40 miliar.

Artinya, untuk pengembangan landas pacu dan terminal Kemenhub perlu menganggarkan dana sekitar Rp 50 miliar sampai Rp 70 miliar.

Pengunjung yang berfoto di Bandara Dewadaru Kepulauan Karimunjawa, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, Selasa (4/9/2018).
Pengunjung yang berfoto di Bandara Dewadaru Kepulauan Karimunjawa, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, Selasa (4/9/2018). (Tribun Jateng/Dwi Laylatur Rosyidah)

“Perluasan terminal itu alokasi dari Kemenhub, sedangkan (kebutuhan) tanah dari pemda tingkat 1 dan pemda tingkat 2," ujar Budi dalam keterangan tertulisnya, Minggu (12/1/2020).

Budi menjelaskan, nantinya landas pacu bandara tersebut akan sepanjang 1.700 meter.

Saat ini, panjang landas pacunya baru 1.200 meter.

Adapun luas terminalnya, saat ini masih sekitar 1.000 meter.

Nantinya, terminalnya akan diperluas hingga 2.800 meter.

Diharapkan, dengan adanya perpanjangan landas pacu bisa menambah frekuensi penerbangan dari dan menuju Pulau Karimunjawa.

Saat ini hanya maskapai Wings Air yang melayani penerbangan secara reguler, dengan frekuensi tiga kali dalam seminggu.

“Nanti pada saat bandara ini runwaynya 1.600 meter kita akan tingkatkan pergerakan dari pesawat-pesawat terutama dari Semarang,” kata Budi.

Selain menambah kapasitas, Budi mengatakan, pihaknya juga membuka kesempatan untuk adanya penambahan rute baru menuju Pulau Karimunjawa.

“Misalnya bisa dari Bandara Kulonprogo ke Karimunjawa. Ini akan jadi kombinasi pariwisata yang baik dengan Borobudur,” ucap dia.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kembangkan Bandara Karimunjawa, Berapa Dana yang Dirogoh Pemerintah?"

Update Pengembangan Bandara Dewadaru Karimunjawa dan Ngloram Blora

Dorong Sektor Pariwisata di Jateng, Kemenhub Kembangkan Bandara Ngloram dan Dewadaru

Disporapar Jateng Mantapkan Konsep Pengembangan Waterfront City Karimunjawa

Sumber: Kompas.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved