Virus Corona Jateng

Perawat Rembang Menentang Penolakan Jenazah Rekan Seprofesi di Ungaran: Menyakitkan & Tak Adil

Sejumlah perawat di Kabupaten Rembang menentang sikap warga yang menolak pemakaman jenazah perawat positif Covid-19 di Ungaran Kabupaten Semarang.

Istimewa
Sejumlah perawat di Kabupaten Rembang melakukan aksi solidaritas untuk menentang sikap warga yang menolak pemakaman jenazah perawat positif Covid-19 di Kabupaten Semarang belum lama ini. 

TRIBUNJATENG.COM, REMBANG - Sejumlah perawat di Kabupaten Rembang melakukan aksi solidaritas untuk menentang sikap warga yang menolak pemakaman jenazah perawat positif Covid-19 di Kabupaten Semarang belum lama ini.

Aksi solidaritas ini berlangsung di Kantor DPD Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Kabupaten Rembang, yang lokasinya di sebelah timur RSUD dr R Soetrasno Rembang, Jumat (10/4/2020).

Para peserta aksi menganggap tindakan penolakan jenazah perawat tersebut sangat menyakitkan dan tidak adil.

Warganya Tolak Pemakaman Perawat Korban Corona, Pak RT di Ungaran Ini Menangis: Saya Minta Maaf

Warga Ngadirgo Semarang Sempat Pasang Spanduk Tolak Pemakaman Korban Corona, Ini Alasannya

Viral Suami Dilabrak Istri Gegara Mandi dengan Si Rambut Panjang, Malah Cengengesan

Doa Quraish Shihab untuk Glenn Fredly Bikin Najwa Shihab Menangis Sesenggukan

Mereka menilai, oknum yang menolak proses pemakaman tersebut tidak menghargai jasa perawat yang sudah bertaruh nyawa menangani pasien corona.

Dalam aksi tersebut, pengurus PPNI Kabupaten Rembang menyuarakan sikap dengan membawa poster.

Mereka tetap mengatur jarak sesuai anjuran terkait physical distancing.

Poster tersebut berisi ajakan untuk mendukung para perawat selama bekerja menangani pasien Covid-19.

Ketua PPNI Kabupaten Rembang, Tabah Tohamik mengatakan, peristiwa penolakan jenazah perawat perempuan tersebut sangat melukai hati rekan seprofesi.

Ia juga mengajak masyarakat mengedepankan akal sehat dalam melawan persebaran virus corona.

“Kami mengucapkan innalillahi wainnailahi roji’un atas wafatnya saudara kami dalam merawat pasien corona."

"Namun, saat akan dimakamkan, justru jenazahnya ditolak."

Halaman
123
Penulis: Mazka Hauzan Naufal
Editor: Daniel Ari Purnomo
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved