Breaking News:

Hukuman Mati

Terpidana Hukuman Mati Ini Minta Hakim Punya Hati dan Bicara Wanita yang Dibelikan Mobil Suaminya

Zuraida Hanum (41) mengaku terkejut dengan vonis yang dijatuhkan majelis hakim Pengadilan Negeri Medan, Sumatera Utara, Rabu (1/7/2020).

Editor: Catur waskito Edy
Tribun Medan/Riski Cahyadi
Zuraida Hanum dan Jefri Pratama dalam rekonstruksi pembunuhan. 

TRIBUNJATENG.COM, MEDAN -- Zuraida Hanum (41) mengaku terkejut dengan vonis yang dijatuhkan majelis hakim Pengadilan Negeri Medan, Sumatera Utara, Rabu (1/7/2020).

Diketahui, Zuraida Hanum divonis hukuman mati karena terbukti bersalah membunuh suaminya sendiri, hakim Jamaluddin.

Zuraida Hanum sambil menangis menyoroti hukuman maksimal yang dijatuhkan majelis hakim kepada dirinya

 "Cukup terkejut dengan putusan ini. Mereka (majelis hakim) lebih melihat kejahatan tanpa mempertimbangkan naluri saya sebagai seorang perempuan."

"Mereka juga terlahir dari rahim seorang perempuan. Sedikit saja punya hati nurani," kata Zuraida Hanum saat diwawancarai di Rutan Perempuan Klas I Tanjung Gusta Medan, Kamis (2/7/2020) siang.

Diungkapkan wanita berhijab ini, seolah-olah majelis hakim menganggapnya yang paling bersalah dalam perkara tersebut.

Padahal, lanjut Zuraida Hanum, dirinya merasa yang paling sakit hati.

"Seolah saya yang paling bersalah di sini tanpa sebab apapun saya berbuat seperti ini. Padahal, cukup sakit saya sudah dibikinnya (Jamaluddin)," ujarnya.

Zuraida Hanum pun mengaku, bahwa pihak kepolisian sudah mengetahui perbuatan almarhum suaminya.

Bahkan, Zuraida Hanum mengaku ada beberapa perempuan yang dipanggil petugas kepolisian.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved