Breaking News:

Berita Viral

Mau Ambil Hati, Israel Pernah Akui Kedaulatan Indonesia, Tapi Tak Sedikitpun Digubris Soekarno-Hatta

selama Israel menjajah Palestina, Indonesia tidak akan pernah membuka jalinan persabatan bilateral dengan Israel

Editor: muslimah
Ist via Tribun Jabar
Soekarno 

Mau Ambil Hati, Israel Pernah Akui Kedaulatan Indonesia, Tapi Sedikitpun Tak Digubris Soekarno-Hatta

TRIBUNJATENG.COM - Sejak zaman pemerintahan Soekarno, Indonesia terus menerus dirayu Israel agar mau membuka hubungan diplomatik dengan negara zionis tersebut.

Namun jawaban Bung karno tegas; selama Israel menjajah Palestina, Indonesia tidak akan pernah membuka jalinan persabatan bilateral dengan Israel.

Atas anjuran dari Dewan Liga Arab pada 18 November 1946, selain negara-negara muslim, Israel memberi pengakuan kedaulatan Indonesia.

Viral Air Laut di Pantai Benteng Portugis Jepara Surut Jauh Mirip Tanda-tanda Sebelum Tsunami Datang

Anggota DPRD Kota Semarang Wisnu Pudjonggo Wafat Karena Covid, Keluarga:Almarhum Ada Penyakit Bawaan

Viral Pengantin Wanita di Pemalang Meninggal Saat Dirias Jelang Akad

Ramalan Zodiak Cinta Besok Jumat 2 Oktober 2020, Aries Berusahalah Menetap

Hal itu agar Indonesia memperlakukan Israel dengan sama.

Pada 1949, Perdana Menteri David Ben Gurion juga mengirim telegram kepada Presiden Soekarno yang berisi ucapan selamat karena Belanda telah mengakui kedaulatan Indonesia.

Bahkan pada Januari 1950, Menteri Luar Negeri Moshe Sharett mengirim telegram ke Hatta.

Masih sama, tujuannya yakni untuk memberi pengakuan penuh kepada Indonesia.

Dalam “Indonesia And Israel: A Relationship In Waiting” yang dimuat Jewish Political Studies Review, Maret 2005, Hatta menanggapi perbuatan Israel dengan ucapan terimakasih.

Namun, dia tidak menawarkan timbal balik untuk memberi pengakuan diplomatik.

Halaman
1234
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved