Breaking News:

Penembakan Alphard di Solo

Lelang Tanah Tahun 2008 Jadi Pangkal Masalah Bos Otomotif Solo Ngamuk Tembaki Alphard Bos Tekstil

Peluru tersebut ditembakkan pelaku berinisial LJ (72) menggunakan pistol semi otomatis Walther kabiber 22. 

Editor: muslimah
TribunSolo.com/Ryantono Puji-Adi
  Sosok bos otomotif Solo, LJ (72) di Mapolresta Solo, Jumat (4/12/2020) dan mobil milik bos tekstil I (72) Toyota Alphard hitam bernopol AD-8945-JP yang ditembak di Jalan Monginsidi, Kelurahan Gilingan, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo, Rabu (2/12/2020).  

Berkaitan dengan informasi motif yang dilakukan LJ karena adanya konflik keluarga. 

Polisi belum menjawabnya, mereka masih melakukan pendalaman. 

Dari informasi yang dihimpun TribunSolo.com, pelaku dan korban sama-sama 'orang besar' dengan kekayaan berlimpah alias Crazy Rich Solo.

Pelaku merupakan sosok tidak asing dengan bisnis kain yang kemudian merambah dunia otomotif dengan perusahaan terkenalnya di kawasan Kecamatan Jebres. 

Dia adalah 'raja otomotif' merek dagang tertentu berinisial JY (72).

Tapii dia sebelumnya menjadi pengusaha kain lalu beralih ke bisnis otomotif. 

Sementara korban tidak lain yakni 'super bos' kaya raya pemilik salah satu perusahaan tekstil terbesar di Indonesia yang berada di Jaten Kabupaten Karanganyar. 

Korban yakni I (72) yang merupakan istri pendiri dan pemilik bisnis tekstil kenamaan.

Peluru di Mana-mana

Sebelumnya diberitakan, sebanyak 8 peluru menghujani mobil Toyota Alphard hitam bernopol AD 8945 JP milik I (72) di Jalan Monginsidi, Kelurahan Gilingan, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo, Rabu (2/12/2020).

Peluru tersebut ditembakkan pelaku berinisial LJ (72) menggunakan pistol semi otomatis Walther kabiber 22. 

Akibatnya, beberapa bagian mobil milik pengusaha tekstil asal Kecamatan Jebres, Kota Solo berinisial I (72) berlubang. 

Kaca spion dekat kursi sopir menjadi satu bagian mobil yang berlubang akibat tembakan.

Tembakan proyektil peluru yang melewati bagian tersebut tembus sampai jok penumpang bagian depan. 

Kapolresta Solo, Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak mengatakan tidak ada korban jiwa akibat aksi koboi tersebut. 

"Tidak ada korban jiwa, hanya kerugian materiil yakni mobil," kata Ade, Rabu (2/12/2020).

Dari tangan pelaku, sambung Ade, polisi berhasil mengamankan pistol Walther saat melakukan penangkapan. 

Selain itu, juga ada tiga magazen yang diamankan polisi. 

"Menyita barang bukti berupa 1 pistol jenis Walther berikut 3 magazen dan 62 butir peluru yang belum digunakan," ucap Ade. (*)
 

Artikel ini telah tayang di Tribunsolo.com dengan judul Terjawab Sudah, Alasan Bos Otomotif Solo Ngamuk Menembaki Mobil Adiknya, Perkara Bagi-bagi Tanah

Sumber: Tribun Solo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved