Breaking News:

Berita Internasional

Kapal Induk AS Ditarik dari Timur Tengah Jelang Peringatan Setahun Tewasnya Jenderal Qasem Soleimani

Amerika Serikat (AS) dikabarkan menarik kapal induk mereka dari Timur Tengah, setelah militer Iran menerapkan siaga tinggi.

Editor: m nur huda
STRDEL / AFP / GETTY IMAGES
Kapal induk USS Nimitz, 1 Juli 2007. 

TRIBUNJATENG.COM, WASHINGTON DC - Amerika Serikat (AS) dikabarkan menarik kapal induk mereka dari Timur Tengah, setelah militer Iran menerapkan siaga tinggi.

Kabar ini berembus setelah Teheran bersiap menyongsong peringatan satu tahun kematian jenderal top mereka, Qasem Soleimani, pada Minggu (3/1/2021.

Intelijen AS mengungkapkan, mereka bersiaga setelah muncul indikasi serangan balasan yang dilakukan oleh Iran akan terjadi secepatnya.

Baca juga: Seorang Penderes Nira di Banyumas Tewas Jatuh dari Pohon Kelapa Setinggi 10 Meter

Baca juga: Salatiga Zona Merah Covid-19, Disdik Kembali Terapkan Pembelajaran Jarak Jauh

Baca juga: Din Syamsuddin Menikah dengan Rashda Diana Cucu Pendiri Pondok Pesantren Gontor

Baca juga: Andika Mahesa Kangen Band Positif Covid-19, Dirawat di Rumah Sakit

Mayor Jenderal Qasem Soleimani, komandan Pasukan Quds yang merupakan cabang dari Garda Revolusi Iran. Soleimani disebut tewas dalam serangan yang terjadi di Bandara Internasional Baghdad, Irak, Jumat (3/1/2020). AS mengumumkan mereka yang melakukan serangan atas arahan presiden.
Mayor Jenderal Qasem Soleimani, komandan Pasukan Quds yang merupakan cabang dari Garda Revolusi Iran. Soleimani disebut tewas dalam serangan yang terjadi di Bandara Internasional Baghdad, Irak, Jumat (3/1/2020). AS mengumumkan mereka yang melakukan serangan atas arahan presiden. (AFP via BBC)

Kepada New York Times, sumber Gedung Putih menuturkan Penjabat Menteri Pertahanan Christopher C Miller memerintahkan penarikan kapal induk USS Nimitz.

Kapal induk pertama untuk kelas Nimitz itu ditarik dari Timur Tengah untuk memberikan sinyal "de-eskalasi" kepada militer Iran.

Pejabat itu mengungkapkan, mereka berusaha meredam krisis di kawasan sebelum jabatan Presiden Donald Trump berakhir tiga pekan lagi.

Namun untuk Teheran, dalam hal ini Ketua Yudisial Ebrahim Raisi, sinyal itu belum cukup di mana dia masih memberi ancaman kepada Trump.

Raisi menyatakan, siapa pun yang terlibat dalam pembunuhan Jenderal Qasem Soleimani takkan bisa lari dari keadilan, meski dia Presiden AS sekali pun.

"Mereka akan menyaksikan serangkaian pembalasan," kata Raisi dalam acara di Universitas Teheran, merujuk pada Trump dan pimpinan militer AS.

"Mereka yang terlibat dalam pembunuhan itu tidak akan mempunyai tempat yang aman di Bumi ini," kata dia dikutip Daily Mail Sabtu (2/1/2021).

Kapal induk USS Nimitz, 1 Juli 2007.
Kapal induk USS Nimitz, 1 Juli 2007. (STRDEL / AFP / GETTY IMAGES)
Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved