Breaking News:

Berita Kudus

Bantu Atasi Covid-19 di Kudus, Pemprov Jateng Kirim Nakes dan Obat-obatan ke Zona Merah

kenaikan kasus positif Covid-19 di Kudus meningkat lebih dari 30 kali lipat, Pemprov Jateng kirim tambahan tenaga kesehatan, serta obat-obatan.

Penulis: mamdukh adi priyanto
Editor: moh anhar
Tribun Jateng/ Rifqi Gozali
Petugas menjemput warga positif Covid-19 dari rumah ke Rusunawa Bakalan Krapyak, Minggu (6/6/2021). Warga yang positif itu kemudian akan diantar ke Asrama Haji Donohudan untuk menjalani isolasi. 

Penulis: Mamdukh Adi Priyanto

TRIBUNJATENG.COM,SEMARANG - Pemerintah Provinsi Jawa Tengah melakukan sejumlah upaya untuk mengurangi laju penularan Covid-19 di Kabupaten Kudus.

Data Satgas Covid-19 Pusat, kenaikan kasus positif Covid-19 di Kudus meningkat lebih dari 30 kali lipat dalam sepekan.

Penanganan di Kudus dilakukan gotong royong dari pemerintah pusat, provinsi, kabupaten, hingga TNI dan Polri.

Langkah antisipatif yang dilakukan pemerintah antara lain dengan mengirimkan tambahan tenaga kesehatan, peralatan penanganan pasien covid, serta obat-obatan.

"Saat ini penanganan covid di Kudus bagus  terkonsolidasikan. Berdasarkan assessment kami, ada sejumlah hal yang dibutuhkan Kudus, sehingga dengan cepat kami membantu," kata Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, Senin (7/6/2021).

Hasil assessment, Kudus membutuhkan tiga orang dokter paru (dikirim 5 orang), dokter penyakit dalam usulan 10 orang (baru dikirim 5 orang), dan dokter umum usulan 20 orang (sudah dikirim sebanyak 38 orang).

Baca juga: Video Viral Sampah Medis Covid-19 Tercecer di Jembatan Penyeberangan Simpang Tujuh Kudus

Baca juga: Dua Bocil Semarang Pencuri Motor, Buat Keliling Sampai Kota Lama, Spion dan Pelat Nomor Dipreteli

Baca juga: Hasil Gak Main-main, Bisa Rebut Hadiah Rp100 Juta, Martinus Kevin Mantap Berkarir di Jalur Esport

Baca juga: Kondisi Terkini Asrama Haji Donohudan Boyolali yang jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19 dari Kudus 

Untuk memenuhi jumlah tenaga dokter ini, pemprov bekerja sama dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Jateng.

Kemudian, tenaga perawat yang dibutuhkan cukup banyak yakni 198 orang dengan rincian 48 orang dari pemprov dan 150 orang dukungan dari Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI), Politeknik dan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (Poltekkes dan Stikes).

Lalu, analis kesehatan 11 orang, apoteker 3 orang dan tenaga gizi 8 orang.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved