Breaking News:

Berita Viral

Kondisi Terkini India Setelah Dihantam Krisis Covid-19 yang Parah, Benarkah Badai Sudah Berlalu?

Selain itu, ada kekhawatiran tentang varian Delta plus yang banyak dibicarakan dapat melemahkan penggunaan vaksin Covid-19

Editor: muslimah
Kompas.com/Istimewa
Kerabat pasien meninggal Covid-19 tampak putus asa dalam prosesi kremasi di Jammu, India, pada Minggu (25/4/2021). Krematorium dan permakaman India kewalahan menangani banyaknya pasien meninggal virus corona yang bertambah cepat dari hari ke hari.(AP PHOTO/CHANNI ANAND) 

TRIBUNJATENG.COM - Masih ingat bagaimana India menghadapi krisis yang luar biasa karena virus corona?

Tepatnya pada April hingga Mei lalu, terjadi krisis Covid-19 di India dengan jumlah kasus yang menanjak tinggi setiap harinya.

Hal itu menyebabkan rumah sakit kewalahan mengatasi pasien, kurangnya persediaan tabung oksigen hingga tempat kremasi juga membludak.

Kini, India mulai membuka kegiatan normal setelah lockdown dilakukan selama gelombang kedua Covid-19 yang parah pada April dan Mei tersebut.

Baca juga: Manfaat Jahe: Beda Jahe Gajah, Jahe Emprit dan Jahe Merah, Khasiatnya pun Beda

Baca juga: Seorang Nakes Meninggal Terpapar Covid-19 dalam Kondisi Hamil, Suami Tak Henti Menangisinya

Jumlah rata-rata kasus harian Covid-19 di India telah turun menjadi lebih dari 50.000 dalam beberapa hari terakhir, turun dari puncak 400.000 pada Mei.

Penurunan jumlah sebagian besar disebabkan oleh lockdown ketat oleh negara bagian.

Namun, para ahli kesehatan mempertanyakan kesiapan dari pemerintah negara bagian India untuk membuka kegiatan normal.

Hal itu karena diperkirakan gelombang ketiga Covid-19 dapat terjadi dalam 12-16 pekan lagi.

Selain itu, ada kekhawatiran tentang varian Delta plus yang banyak dibicarakan dapat melemahkan penggunaan vaksin Covid-19.

Seperti diketahui, kerumunan di pasar, demonstrasi pemilu, dan festival keagamaan, disebut juga sebagai pemicu terjadinya gelombang kedua Covid-19 di India.

Halaman
123
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved