Breaking News:

Berita Kabupaten Tegal

Bupati Tegal Umi Azizah: Jogo Tonggo Benteng Ketahanan Sosial yang Tak Boleh Rapuh. 

Penanganan pandemi Covid-19 memerlukan upaya menyeluruh untuk mencegah penularan dan menyembuhkan pasien yang terinfeksi,

Penulis: Desta Leila Kartika | Editor: moh anhar
Dokumentasi Humas Pemkab Tegal
Bupati Tegal Umi Azizah, sedang menyampaikan pentingnya peran Satgas Jogo Tonggo dalam upaya penanganan pandemi Covid-19 di Balai Desa Pedagangan, Kecamatan Dukuhwaru, Kamis (22/7/2021) lalu. 

TRIBUNJATENG.COM, SLAWI – Penanganan pandemi Covid-19 memerlukan upaya menyeluruh untuk mencegah penularan dan menyembuhkan pasien yang terinfeksi.

Salah satunya membangun kesadaran dan pemahaman warga di tingkat terbawah akan risiko dan cara menanggulanginya melalui program Jogo Tonggo.

Bupati Tegal Umi Azizah, saat melakukan peninjauan selama dua hari di desa dengan kasus penularan tinggi, Kamis (22/7/2021) di Desa Harjosasari Lor dan Pedagangan, lalu Jumat (23/7/2021) di Desa Lebaksiu Lor mengatakan, peran satgas yang dibentuk di tingkat rukun warga melalui program Jogo Tonggo harus terus diperkuat dan jangan sampai rapuh.

“Melihat karakteristik penduduk kita, konsep pendekatan jogo tonggo sangat tepat untuk menumbuhkan kesadaran warga di tengah tekanan dinamika sosial yang bisa menjadikan kewaspadaan setiap orang akan penularan virus corona ini kendur dan longgar,” ungkap Umi, dalam rilis yang diterima Tribunjateng.com, Minggu (25/7/2021).

Baca juga: Alhamdulillah Cair Rp 300 ribu, Penyaluran BLT Dana Desa di Kudus Sasar 21.706 Penerima Manfaat

Baca juga: Aksi Pesepeda Semarang Borong Warung Kecil dari Hasil Galang Dana Jualan Helm Bertanda Tangan Hendi

 Jogo Tonggo menurut Umi adalah benteng ketahanan sosial terbaik, terlebih saat ini virus sudah menginfeksi masuk ke lingkungan keluarga, membentuk klaster penularan di desa-desa. 

Meski demikian, ia tidak menampik jika faktor jenuh, kebutuhan mobilitas, dan geliat ekonomi warga bisa menjadikan benteng ini rapuh. 

Ditambah masih kurangnya pemahaman warga akan risiko dan bahaya Covid-19 sebagai tantangan tersendiri yang dapat memperburuk situasi.

Di hadapan kepala desa, Umi minta agar satgas Jogo Tonggo bisa dimaksimalkan lagi perannya. 

Di sini, antar tetangga harus bisa saling menjaga, saling melindungi dan berbagi di tengah situasi sulit tekanan ekonomi dan ancaman penularan Covid-19.

Menurutnya, pandemi Covid-19 yang berkepanjangan tidak saja berdampak di sisi kesehatan masyarakat, tapi sekaligus juga ujian bagi kehidupan sosial.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved