Breaking News:

Berita Internasional

2 Petinggi Taliban Menghilang Seusai Ribut Bagi-bagi Kursi Kabinet Afghanistan, Dirumorkan Tewas

Dua pemimpin senior Taliban menghilang atau tak pernah muncul ke publik dalam beberapa waktu terakhir hingga memunculkan rumor keduanya telah tewas.

Editor: m nur huda
EPA
Potret pemimpin Taliban Mullah Haibatullah Akhunzada di Kabul. Dia belum terlihat di depan umum, meskipun kelompok itu merebut kota sejak sebulan yang lalu. 

TRIBUNJATENG.COM - Dua pemimpin senior Taliban menghilang atau tak pernah muncul ke publik dalam beberapa waktu terakhir hingga memunculkan rumor keduanya telah tewas.

Dikutip dari theguardian.com, pemimpin kelompok senior tersebut bernama Mullah Haibatullah Akhundzada dan salah satu wajah yang paling dikenal, Mullah Abdul Ghani Baradar, belum terlihat.

Dua pemimpin senior Taliban telah hilang dari pandangan publik, membuat beberapa warga Afghanistan mempertanyakan apakah pemimpin tertinggi kelompok itu dan wakil perdana menteri baru masih hidup.

Baca juga: Debat Panas Petinggi Taliban vs Tokoh Militan Haqqani Soal Susunan Kabinet Pemerintahan Afghanistan

Pemimpin tertinggi Taliban, Mullah Haibatullah Akhundzada, belum terlihat di depan umum hingga sebulan setelah militan menguasai Afghanistan.

Namun, seorang juru bicara telah merekam untuk menyangkal rumor kematiannya.

Mullah Abdul Ghani Baradar, salah satu wajah Taliban yang paling dikenal, juga hilang.

Haibatullah Akhunzada (kiri) dan Mullah Abdul Ghani Baradar.
Haibatullah Akhunzada (kiri) dan Mullah Abdul Ghani Baradar. (Tribunnews.com/Kolase Foto: AFP/ANADOLU AGENCY)

Pertanyaan tentang kepala kantor politik dan tokoh kunci dalam pembicaraan damai mulai meningkat setelah ia tidak terlihat di depan umum selama beberapa hari.

Ada desas-desus di Kabul bahwa dia telah terbunuh atau terluka parah dalam perkelahian dengan tokoh senior Taliban lainnya selama argumen tentang bagaimana membagi kementerian Afghanistan.

Upaya resmi pada hari Senin (13/09/21) untuk menghilangkan desas-desus tampaknya justru memperdalam misteri.

Taliban merilis foto-foto catatan tulisan tangan dari salah satu deputi Baradar yang mengatakan ia berada di Kandahar, kemudian membagikan pesan audio yang mengaku berasal dari Baradar, yang dibuat dengan foto-foto lama.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved