Breaking News:

Berita Pati

Bangun Support System Jadi Aspek Terpenting dalam Penyembuhan Trauma Anak Korban Kekerasan Seksual

Kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak di Indonesia masih tergolong tinggi. Korban anak kelompok usia 13-17 tahun mendominasi, yakni mencapai 33

Penulis: Mazka Hauzan Naufal | Editor: moh anhar
Dokumentasi Pribadi
Psikolog Klinis di Keluarga Sehat Hospital (KSH) Pati, Patrisia Dinta Pupsita Sari 

TRIBUNJATENG.COM, PATI - Kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak di Indonesia masih tergolong tinggi.

Berdasarkan data SIMFONI PPA (Sistem Informasi Online Perlindungan Perempuan dan Anak) yang diakses pada Jumat (24/9/2021), Kementerian PPA mencatat 12.547 kasus. 

Dari jumlah tersebut, korban anak kelompok usia 13-17 tahun mendominasi, yakni mencapai 33 persen.

Baca juga: Pemkot Semarang Undi Lapak Pasar Johar, Besok Pedagang Sudah Boleh Langsung Menempati

Baca juga: Fokus : Branding Pasar Johar

Baca juga: Bupati Purbalingga Tiwi Lepas Atlet dan Official untuk Mengikuti PON XX dan Peparnas XVI di Papua

Baca juga: Kekancan Mukti Bersih-Bersih Pantai Tirang Semarang

Adapun korban anak dari kelompok usia 6-12 tahun prosentasenya 17,7 persen.

Sementara, korban anak usia 0-5 tahun 7,1 persen.

Bentuk kekerasan terhadap anak di antaranya ialah kekerasan seksual.

Kekerasan jenis ini kerap menimbulkan trauma mendalam pada anak.

Aspek yang tergolong penting dan tidak bisa dilepaskan dari penanganan kasus kekerasan seksual terhadap anak ialah mengenai pemulihan trauma (trauma healing) yang dialami anak sebagai korban.

Psikolog Klinis di Keluarga Sehat Hospital (KSH) Pati, Patrisia Dinta Pupsita Sari, mengatakan bahwa proses penyembuhan trauma anak yang menjadi korban kekerasan seksual memiliki beberapa aspek penting.

Dua di antaranya ialah membangun support system dan membatasi paparan media.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved