Breaking News:

Berita Kabupaten Tegal

Kabupaten Tegal Menuju Smart City Tahun 2022, Bupati Umi Optimistis Semua Proses Bisa Lebih Efisien

Kementerian Kominfo sudah mendeklarasikan ada 100 smart city yang akan dibangun di tahun ini, salah satunya Kabupaten Tegal.

Penulis: Desta Leila Kartika | Editor: moh anhar
Dokumentasi Humas Pemkab Tegal
Bupati Tegal Umi Azizah, bersama Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan SDM, Kementerian Komunikasi dan Informatika Hary Budiarto, saat menandatangani nota kesepakatan pengembangan smart city dan peningkatan kapasitas sumber daya manusia (SDM) bidang komunikasi dan informasi, berlokasi di gedung Dadali Pemkab Tegal, Jumat (1/10/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, SLAWI - Dalam rangka pengembangan smart city dan peningkatan kapasitas sumber daya manusia (SDM) bidang komunikasi dan informasi, Pemkab Tegal melakukan penandatanganan nota kesepakatan dengan Badan Penelitian dan Pengembangan SDM Kementerian Komunikasi dan Informatika, berlokasi di gedung Dadali, Jumat (1/10/2021).

Kegiatan pengembangan tersebut nantinya dikemas melalui program digital talent scholarship (DTS).

Adapun yang dimaksud DTS, menurut Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan SDM, Kementerian Komunikasi dan Informatika Hary Budiarto, merupakan program pelatihan pengembangan kompetensi yang diberikan kepada talenta digital Indonesia.

Tujuan program tersebut, untuk meningkatkan keterampilan dan daya saing, produktivitas, profesionalisme SDM bidang teknologi informasi dan komunikasi bagi angkatan kerja muda Indonesia, masyarakat umum, dan aparatur sipil negara (ASN).

Baca juga: Harus Dari Lapisan Bawah, Bupati Wihaji Tegaskan RT Berperan Dalam Penentuan Wilayah Zero Covid-19

Baca juga: Sempat Diterpa Isu Negatif, Jumani Akhirnya Dilantik Bupati Haryanto sebagai Sekda Pati

Baca juga: Hari Kesaktian Pancasila, Wabup Suyono: Digitalisasi Teknologi Tak Boleh Pengaruhi Ideologi Bangsa

"Kementerian Kominfo sudah mendeklarasikan ada 100 smart city yang akan dibangun di tahun ini salah satunya Kabupaten Tegal. Setelah nota kesepakatan berlangsung, selanjutnya kami akan mulai dari penyusunan master plan plus implementasinya, roadmap (panduan), baru menyusun program yang harus dilaksanakan untuk memenuhi kriteria smart city," jelas Hary Budiarto, pada Tribunjateng.com.

Dikatakan, dengan merancang smart city sama halnya bertransformasi ke era digital.

Sehingga kedepan, semua proses bisnis bisa lebih efisien, efektif, dan pelayanan yang diperoleh masyarakat jauh lebih baik dan cepat.

Hary menyebut ada empat pilar yang menjadi acuan utama berlangsungnya program smart city, yaitu pertama infrastruktur, kemudian pemerintahan, masyarakat digital, dan terakhir ekonomi digital.

Sehingga untuk menuju Kabupaten Tegal smart city, pemerintahnya harus siap, masyarakat nya siap, aturannya siap, dan infrastruktur nya juga siap. 

"Perlu saya sampaikan, smart city disini bukan hanya sekedar semua bisa membuat aplikasi, website, dan lain-lain. Tapi lebih kepada bagaimana supaya masyarakat bisa memanfaatkan dan mengaplikasikan perangkat teknologi yang ada seperti mengurus izin, membuat KTP secara digital, sarana wifi, kurang lebih seperti itu," ungkapnya. 

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved