Breaking News:

Berita Banjarnegara

Harga Jagung Melambung di Pasaran, Namun Petani di Banjarnegara Menilai Untung Berkurang

Harga jagung kering yang melambung di atas Rp 5000 perkilogram saat ini membuat peternak ayam resah. 

Penulis: khoirul muzaki | Editor: moh anhar

TRIBUNJATENG. COM, BANJARNEGARA - Harga jagung kering yang melambung di atas Rp 5.000 perkilogram saat ini membuat peternak ayam resah. 

Tapi semahal apapun harga jagung, peternak tetap membelinya untuk pakan pokok ayam mereka. 

Peternak harus membeli jagung giling seharga Rp 5.400 sampai Rp 6.000 ke pedagang. 

Meski dikeluhkan peternak, kenaikan harga jagung di sisi lain menjadi kabar gembira bagi petani.

Hasil panen mereka dihargai lebih tinggi sehingga pendapatan bertambah. 

Baca juga: Waspada, Ada Modus Bikin KTP dan KK Palsu di Solo, Lalu Buat Pinjaman di Bank oleh Orang Lain

Baca juga: Kasus KTP dan KK Palsu di Solo, Sekilas Tampak Asli, Ketahuan Dari Penulisan Nama Kota yang Salah 

Baca juga: Prodi D3 Keperawatan UHB Purwokerto Terakreditasi Baik Sekali oleh LAM-PTKes

Di bawah terik yang menyengat, Ahmad Sugito, warga Desa Kutawuluh Kecamatan Purwanegara, Banjarnegara masih  bersemangat memanen jagung di kebunnya, Desa Kutawuluh. 

Kenaikan harga jagung bukan hanya berlaku di pasaran.

Sugito pun ikut merasakannya.

Hasil panennya dihargai cukup tinggi menyesuaikan harga pasar. 

Ia menjual jagungnya ke pengepul Rp 5.000 perkilogram. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved