Berita Internasional

Hampir 100 Orang Tewas Akibat Penyakit Misterius di Sudan

Hampir 100 orang tewas akibat penyakit misterius di Fangak dan Negara Bagian Jonglei di Sudan Selatan.

SHUTTERSTOCK
Ilustrasi rumah sakit 

TRIBUNJATENG.COM - Hampir 100 orang tewas akibat penyakit misterius di Fangak dan Negara Bagian Jonglei di Sudan Selatan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mulai melakukan penyelidikan.

BBC mencatat bahwa sampel awal yang dikumpulkan di daerah menunjukkan hasil negatif kolera.

Baca juga: Banjir Besar Landa Malaysia, Puluhan Ribu Orang Mengungsi


Sementara itu, Sheila Baya dari WHO menjelaskan kekhawatiran yang sedang berlangsung.

Baya mengatakan, sejauh ini ada 89 kematian dan penyelidikan sedang berlangsung.

"Kami memutuskan untuk mengirim tim respon cepat untuk pergi dan melakukan penilaian risiko dan penyelidikan," kata Baya, seperti dilansir Newsweek.

"Saat itulah mereka akan dapat mengumpulkan sampel dari orang yang sakit, tetapi untuk sementara angka yang kami dapatkan adalah 89 kematian," imbuhnya.

Dia juga mengatakan, semakin sulit untuk mencapai daerah Fangak karena banjir yang membuatnya tidak dapat diakses melalui darat.

Dia dan timnya kemudian menunggu helikopter.

 
Banjir di daerah itu sangat parah, sehingga menyebabkan lebih dari 200.000 orang meninggalkan rumah mereka.

Badan kemanusiaan Concern Worldwide mengatakan itu adalah banjir terburuk dalam hampir 60 tahun.

Direktur Kabupaten Concern di Sudan Selatan, Shumon Sengupta, menjelaskan situasi yang mengerikan.

"Besarnya banjir tahun ini sangat besar. Lebih dari 200.000 orang, lebih dari seperempat penduduk lokal di Unity State terpaksa meninggalkan rumah mereka sebagai akibat dari meningkatnya air banjir," katanya.

Menurut catatan lokal, tidak pernah ada banjir dalam skala ini di wilayah ini sejak tahun 1962.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved