Tawuran

Tawuran Pemuda Desa Ngetuk Vs Muryolobo, Kapolres Jepara Bakal Penjarakan Penggorok Almarhum AR

AR alias P (30), warga Desa Muryolobo RT 1/6, Kecamatan Nalumsari, Kabupaten Jepara, tewas setelah dikeroyok dan ditebas lehernya.

Desain Grafis Tribun Pekanbaru/Didik
Ilustrasi Pengeroyokan 

TRIBUNJATENG.COM, JEPARA - AR alias P (30), warga Desa Muryolobo RT 1/6, Kecamatan Nalumsari, Kabupaten Jepara, tewas setelah dikeroyok dan ditebas lehernya.

Korban sempat terlibat perkelahian dengan sejumlah pemuda asal Desa Ngetuk di depan Pasar Gandu, Desa Bendanpete, Kecamatan Nalumsari, pada Minggu (15/5/2022) sekira pukul 17.30 WIB.

Saat kejadian, korban baru saja pulang dari menonton hiburan dangdut di Kudus.

Baca juga: Warga Kota Magelang Jadi Korban Pembacokan, Diduga Buntut Tawuran Malam Takbiran

Saat itu dari arah selatan Pasar Gandu, korban yang mengendarai Vario berboncengan tiga orang dikejar oleh massa sekitar 25 orang.

Sesampai di depan warung makan Ibu Melati korban terjatuh dan terus berlari ke arah Pasar Gandu.

Persis di depan Pasar Gandu, korban dikeroyok dan dipukul dengan batu dan ditebas bagian lehernya.

Korban tewas di tempat.

Kapolres Jepara AKBP Warsono mengatakan akan mengejar pelaku sampai di mana pun.

"Tim saya sudah saya turunkan, saya akan menempatkan anggota saya setingkat pleton berada di Balai Desa Muryolobo," kata Warsono, saat menenangkan warga Muryolono bersama Danramil 05/Mayong, Petinggi Muryolobo, dan Ketua DPRD Jepara, di Balaidesa Muryolobo, Minggu (15/5/2022) malam.

Warsono berharap tokoh masyarakat dan tokoh pemuda dapat menahan diri.

(yun)

Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved