Berita Pati

Bolos Sekolah, Puluhan Pelajar SMA Diciduk Satpol PP Pati  

Puluhan pelajar Sekolah Menengah Atas (SMA) dan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) di Pati tertangkap basah sedang membolos, Senin (29/8/2022).

Tribun Jateng/Mazka Hauzan Naufal
Puluhan pelajar SMA dan SMK yang ketahuan membolos dibina oleh Kepala Satpol PP Pati Sugiyono di lapangan tenis Sekretariat Daerah Kabupaten Pati, Senin (29/8/2022). 

TRIBUNJATENG.COM, PATI - Puluhan pelajar Sekolah Menengah Atas (SMA) dan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) di Pati tertangkap basah sedang membolos, Senin (29/8/2022).

Mereka terciduk asyik nongkrong di warung-warung sekitaran Stadion Joyokusumo sebelum jam sekolah berakhir.

Mendapat keluhan dari orang tua siswa dan guru menyenai hal ini, Satpol PP Pati melakukan razia.

Para pelajar yang kedapatan membolos dibawa ke Mako Satpol PP Pati untuk dibina.

Kabid Ketertiban Umum dan Ketenteraman Masyarakat (Tibumtranmas) Satpol PP Pati, Djuharianto, mengatakan bahwa ada 24 siswa yang terjaring razia.

Mereka berasal dari delapan sekolah berbeda, baik negeri maupun swasta.

"Banyak anak sekolah, khususnya SMA-SMK yang membolos atau keluar dari sekolah sebelum jam pulang. Oleh karena itu kemarin kami koordinasikan. Kemudian kami tindaklanjuti hari ini ada dua sasaran (razia), yakni di Saliyan dan di Stadion Joyokusumo," ujar Djuharianto di lapangan tenis Sekretariat Daerah Kabupaten Pati.

Kedua tempat tersebut disebut sering menjadi lokasi para pelajar untuk nongkrong saat membolos.

Namun, di Saliyan tidak didapati ada pelajar yang membolos.

Lain halnya di Stadion Joyokusumo.

Di sana  didapati 24 pelajar yang masih berseragam sekolah membolos.

"Alasan mereka berbagai macam. Ada yang ngakunya sudah pulang. Ada yang ngaku izin. Juga banyak yang tidak menjawa. Yang seperti itu kalau ditanya kenapa membolos cuma ketawa, senyum-senyum," kata dia.

Djuharianto menambahkan, pihaknya telah menghubungi Cabang Dinas Pendidikan Wilayah III Provinsi Jawa Tengah untuk menangani anak-anak yang bolos sekolah ini.

"Nanti dari cabang dinas akan menghubungi kepala sekolah untuk menjemput murid-muridnya ini," tandas dia. (mzk)

Baca juga: Seleksi Perangkat Desa di Kudus Diharapkan Tidak Sampai ke Ranah Hukum

Baca juga: Antusiasme Warga Tlogorejo Arak Para Bakal Calon Kepala Desa

Baca juga: 16 Bintara Remaja Polres Kudus Menjalani Tradisi Pembaretan

Baca juga: Polda Jateng Ungkap Peredaran Narkoba Jaringan Lokal Hingga Afrika, Puluhan Bandar Ditangkap

Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved