Berita Blora

Sosialisasikan Regsosek, BPS Berharap Jadi Solusi Perbaikan Data di Blora

Program Registrasi Sosial Ekonomi (Regsosek) dianggap menjadi momentum penting.

Penulis: ahmad mustakim | Editor: sujarwo
TRIBUNMURIA/AHMAD MUSTAKIM
Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Blora Nurul Choiriyati saat menyosialisasikan Regsosek di depan para Camat, Lurah dan Kepala Desa se- Kabupaten Blora. 

TRIBUNMURIA.COM, BLORA – Program Registrasi Sosial Ekonomi (Regsosek) dianggap menjadi momentum penting untuk perbaikan data sosial ekonomi di Kabupaten Blora.

Hal ini dikarenakan data kemiskinan dan penerima bantuan di Kabupaten Blora dianggap masih belum valid dan masih banyak terjadi salah sasaran.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Blora Nurul Choiriyati menyatakan, program Regsosek merupakan program pemerintah pusat untuk menghimpun basis data seluruh penduduk di Indonesia.

Presiden Joko Widodo pernah menyampaikan mengenai reformasi program perlindungan sosial yang diarahkan melalui perbaikan data pemerintah.

Hal itu ditempuh dengan pembangunan data Regsosek.

"Program itu juga ditujukan untuk percepatan penghapusan kemiskinan ekstrim di Indonesia," ucap Nurul Choiriyati pada sosialisasi Regsosek di Pendopo Rumah Dinas Bupati Blora, Rabu 21 September 2022.

Dikatakannya, target pendataan Regsosek di Kabupaten Blora adalah untuk seluruh penduduk.

Pihaknya akan menerjunkan 1.137 Petugas Pendataan Lapangan (PPL), 289 Petugas Pengawas Lapangan (PML), 32 Petugas Koordinator Sensus Kecamatan (KOSEKA), serta 23 Instruktur.

"Data terakhir yang kami miliki, di Blora ada 282.404 keluarga. Jadi target awal kami sebanyak itu," ungkap Nurul Choiriyati.

Masing-masing PPL mempunyai beban tugas mendata sekitar 250 keluarga.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved