Berita Kudus

Polres Kudus Terima Laporan Penipuan Arisan Online yang Rugikan Hampir Rp 2 Miliar

Polres Kudus mendalami kasus dan memburu tersangka pelaku arisan online. Kerugian akibat praktik ini hampir Rp 2 miliar.

Penulis: Rezanda Akbar D | Editor: olies
Trubunjateng/Rezanda Akbar
Kanit I Reskrim Kudus, Ipda Shidqy Fauzan saat menjelaskan terkait kasus penipuan arisan online di Kudus. 

Polres Kudus Terima Laporan Penipuan Arisan Online yang Rugikan Hampir Rp 2 Miliar

TRIBUNJATENG.COM, KUDUS - Polres Kudus menerima adanya laporan korban lelang arisan bodong, Senin (3/10/2022).

Pihak kepolisian akan mendalami kasus dan memburu tersangka pelaku penipuan arisan bodong.

"Saya dengar, korbannya ga cuma satu atau dua orang korbannya ada sepuluh bahkan lebih, jadi kita akan melakukan pendalaman terlebih dahulu," jelas Kanit I Reskrim Kudus, Ipda Shidqy Fauzan.

Dalam pendalaman kasus, dia akan melakukan penyelidikan.

"Apakah si Endra ini hanya membuat status kemudian ada orang lain yang melakukan atau memang Endra, jadi perlu dilakukan penyelidikan," jelasnya.

Baca juga: Janji Bos Arema FC Kepada Korban Tragedi Kanjuruhan Malang, Tiga Tim Bergerak Mulai Besok Pagi

Apabila memang Endra yang melakukan dirinya akan berkoordinasi dengan Resmob untuk melakukan pengejaran.

Untuk jumlah nominal kerugian, pihaknya masih belum merinci secara detail.

Sebelumnya diberitakan, Eka Sapta Pertiwi penyanyi wanita (37) asal Kudus menjadi korban lelang arisan bodong, padahal nantinya uang yang disetorkan hendak digunakan untuk umroh pada Oktober 2022.

Hal itu, diceritakan Eka usai melaporkan kasus penipuan dengan modus arisan lelang ke Polres Kudus bersama teman-temannya yang juga menjadi korban, Senin (3/10/2022).

Dengan membawa sebendel bukti-bukti penipuannya, dirinya menunjukan nota transaksi beserta catatan detail keluar masuk uang arisan miliknya.

"Saya melaporkan penipuan lelang arisan bodong yang dilakukan tersangka Endra Ponco Setiawan, korbanya total sekitar 60 orang warga Kudus, itu belum yang Pati ataupun Semarang dengan kerugian hampir mencapai Rp 2 miliar," jelasnya.

Baca juga: Alasan IPW Minta Kapolri Cabut Izin Penyelenggaraan Seluruh Kompetisi Liga 1 PSSI

Dia sendiri adalah bagian dari korban dari tersangka Endra, uang miliknya senilai Rp62juta raib tanpa jejak.

Eka menjelaskan bahwa sebelumnya, tersangka adalah rekan kerja yang sudah sering bertemu ataupun satu panggung.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved