Tribun Sejarah

Sejarah Congyang di Semarang, Ciu Minggir Dulu, Miras Impor di Kota Semarang Sudah Ada Sejak 1719  

Peredaran minuman keras impor di Kota Semarang ternyata sudah terjadi berabad-abad silam.

Penulis: budi susanto | Editor: Catur waskito Edy
Arsip KITLV
Arsip KITLV, berjudul Poto Een bar met Beck's bier op de Koloniale Tentoonstelling te Semarang 1914. Saat digelar Koloniale Tentoonstelling di Kota Semarang, pemerintah kolonial menyediakan lokasi khusus untuk minum minuman keras. 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Peredaran minuman keras impor di Kota Semarang ternyata sudah terjadi berabad-abad silam.

Apalagi semenjak Vereenigde Oostindische Compagnie (VOC) menguasai Kota Semarang pada 1719.

Saat itu banyak orang Eropa mendirikan pemukiman di sebelah selatan Benteng Vijfhoek.

Kutipan dalam buku Buruh Pelabuhan Semarang karya Supriyono, pemukiman tersebut berkembang menjadi kawasan pusat perdagangan. 

Lokasi tersebut menjadi pusat pengirim berbagai komoditas melalui pelabuhan.

Dari perkembangan tersebut, orang-orang Eropa juga membawa budayanya ke Kota Semarang.

Satu di antaranya mengkonsumsi minuman keras seperti wisky, port, brandy, jenever hingga bir.

Meski masyarakat lokal sudah mengenal alkohol, namun lain halnya dengan minuman keras impor.

Di masa itu, minuman keras impor semakin diminati. Bahkan pemerintah kolonial mendatangkan minuman keras dengan skala besar.

J Kats dalam karyanya berjudul Bahaja Minoeman Keras Serta Daja Oepaja Mendjaoehinja, sempat menyebutkan. Impor minuman keras terus dilakukan pemerintah kolonial kala itu.

Bahkan ia mencatat sekitar 600 ribu liter minuman keras dibawa ke Hindia-Belanda pada 1891 hingga 1893.

Sejumlah media massa era kolonial ketika itu juga mengiklankan minuman keras seperti De Locomotief terbitan 9 Januari 1892.

Di tahun 1914 saat digelar Koloniale Tentoonstelling di Semarang, disediakan lokasi khusus untuk mengonsumsi minuman keras.

Hal itu terdokumentasikan pada arsip KITLV, berjudul Poto Een bar met Beck's bier op de Koloniale Tentoonstelling te Semarang 1914.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
BERITATERKAIT
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved