Tolak Kenaikan Retribusi, Pedagang Pasar Pagi Kota Tegal Minta Dewan Hapus Sewa Kios

Ratusan pedagang Pasar Pagi Blok A Kota Tegal melakukan demonstrasi menolak kenaikan tarif retribusi di depan Pasar Pagi Jalan Ahmad Yani, Kota Tegal

Tolak Kenaikan Retribusi, Pedagang Pasar Pagi Kota Tegal Minta Dewan Hapus Sewa Kios
Tribun Jateng/Fajar Bahruddin
Ratusan pedagang Pasar Pagi Blok A Kota Tegal, melakukan demonstrasi menolak kenaikan biaya retribusi, Senin (4/11/2019). 

TRIBUNJATENG.COM, TEGAL - Ratusan pedagang Pasar Pagi Blok A Kota Tegal melakukan demonstrasi menolak kenaikan tarif retribusi di depan Pasar Pagi Jalan Ahmad Yani, Kota Tegal, Senin (4/11/2019).

Mereka menolak kenaikan biaya retribusi yang mencapai angka 60 persen.

Perwakilan pedagang, Eri Sudjono mengatakan, selama ini para pedagang Pasar Pagi di Blok A dikenai dua tarikan oleh Pemerintah Kota Tegal.

Penarikan untuk sewa kios dan biaya retribusi.

Padahal, menurut Eri, beberapa daerah di Jawa Tengah seperti Salatiga, Boyolali, dan Solo, hanya dikenakan satu pembiayaan yaitu retribusi.

"Kita harus membayar sewa kios yang mahal dan biaya retribusi yang tinggi. Kalau daerah lain hanya retribusi," katanya.

Eri mengatakan, kenaikan 60 persen retribusi itu sangat memberatkan bagi para pedagang.

Wabup Suyono Minta ASN di Kabupaten Batang Wajib Pertahankan Maturasi SPIP Level 3

Ulah Juru Parkir Kerap Dikeluhkan Warga Kota Salatiga, Ini yang Dilakukan Dishub

3 Kecamatan di Kota Semarang Ini Rawan Banjir, Disdik Minta Kepsek Cek Atap Sekolah

Polisi di Salatiga Periksa Kesehatan Pengunjung Taman Kota Bendosari, Gratis

Sebelum ada kenaikan, menurut Eri, pedagang yang kiosnya paling luas, sekira 50 meter hanya mengeluarkan Rp 900 ribu per bulan.

Setelah dinaikan, pengeluaran mencapai sekira Rp 1,5 juta.

Belum lagi yang memiliki toko 50 meter, harus membayar sewa kios Rp 136 juta per lima tahun.

Halaman
12
Penulis: Fajar Bahruddin Achmad
Editor: muh radlis
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved