Breaking News:

Tak Percaya Warganya tak Punya Beras, Wihaji Langsung Cek Rumahnya, Hal tak Terduga Terjadi

Tasriah, seorang janda berusia 63 tahun tak kuasa menahan haru ketika Bupati Batang Wihaji tiba-tiba mengajak untuk menyambangi rumahnya.

dina indriani
Bupati Batang Wihaji saat menyambangi rumah Tasriah, janda miskin yang tinggal di Dukuh Singokerten, Kauman Batang 

TRIBUNJATENG.COM,BATANG -- Tasriah, seorang janda berusia 63 tahun tak kuasa menahan haru ketika Bupati Batang Wihaji tiba-tiba mengajak untuk menyambangi rumahnya.

Ya momen yang tidak disengaja itu terjadi saat pemberian paket sembako di Kantor Kecamatan Batang, Kamis (16/1/2010).

Tasriah adalah satu di antara warga yang tergolong miskin dan penerima paket sembako.

Seperti biasa, Bupati Wihaji melontarkan pertanyaan ringan kepada warga yang sedang menunggu penyerahan paket sembako.

Seorang wanita paruhbaya yang berada di dekat Wihaji mengaku benar-benar tidak memiliki beras di rumah.

Bupati Batang Wihaji saat menyambangi rumah Tasriah, janda miskin yang tinggal di Dukuh Singokerten, Kauman Batang
Bupati Batang Wihaji saat menyambangi rumah Tasriah, janda miskin yang tinggal di Dukuh Singokerten, Kauman Batang (dina indriani)

Wanita tersebut itulah Tasriah, janda miskin yang diketahui sehari-harinya bekerja serabutan.

Lantas, pengakuan itu pun langsung ditanggapi oleh orang nomor satu di Kabupaten Batang itu.

Secara spontan dengan mobil Bupati, Wihaji pun mengajak Tasriah untuk pulang ke rumah janda empat anak itu.

Perasaan senang campur sedih dialami Tasriah, janda miskin yang tinggal di Dukuh Singokerten, Kauman Batang.

Sesampainya di rumah Tasriah, Wihaji pun langsung mengecek tempat beras yang ternyata sama sekali tidak ada beras.

Halaman
12
Penulis: dina indriani
Editor: Catur waskito Edy
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved