Breaking News:

Isra Miraj

Isra Miraj, Perjalanan Nabi Muhammad SAW dari Bumi hingga Langit Ketujuh untuk Terima Perintah Salat

Kemudian datang kepadaku Jibril dengan membawa bejana berisi khamar dan bejana berisi air susu.

Penulis: Fajar Bahruddin Achmad | Editor: M Syofri Kurniawan
Net
Masjid Al Aqsa 

TRIBUNJATENG.COM - Isra Miraj adalah perjalanan Nabi Muhammad SAW atas perintah Allah SWT yang ditempuh dalam waktu semalam.

Isra adalah perjalanan Nabi Muhammad dari Masjidil Haram di Mekkah ke Masjidil Aqsa di Yerussalem.

Sedangkan Miraj adalah perjalanan Nabi Muhammad dari bumi menuju langit ketujuh, lalu dilanjutkan ke Sidratul Muntaha.

Harusnya Isolasi Mandiri, Ibu di Solo Ini Malah Rewang dan ke Pasar, Kini 17 Rumah Diisolasi

Akhirnya Terbongkar, Ini Alasan Utama Rahmat dan Rony Lakukan Penyiraman Air Keras ke Novel Baswedan

Mahasiswa Asal Solo yang Diduga Menghina Presiden Jokowi Kini Tak Ditahan, Ini Alasan Kapolda Jateng

Robby Purba Posting Soal Kekecewaannya pada Ningsih Tinampi: Saya Harap Ini Sampai ke Ibu Ningsih

Sidaratul Muntaha menjadi akhir perjalanan untuk menerima perintah Allah SWT.

Perintah tersebut berupa sholat lima waktu sehari semalam.

Peristiwa Isra Mi'raj menjadi peristiwa yang agung dalam perjalanan hidup Nabi Muhammad.

Sebagian orang meyakini Isra Miraj terjadi pada bulan Rajab.

Isra Miraj diperingati setiap 27 Rajab, tahun ini jatuh pada 22 Maret 2020.

Lalu bagaimana kisah Nabi Muhammad SAW dalam Isra Miraj.

Berikut kisah yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam shahihnya.

Dari sahabat Anas bin Malik ra. Rasullah SAW bersabda:

Didatangkan kepadaku buraaq, yaitu yaitu hewan putih yang panjang, lebih besar dari keledai dan lebih kecil dari baghal, dia meletakkan telapak kakinya di ujung pandangannya (maksudnya langkahnya sejauh pandangannya).

Maka saya pun menungganginya sampai tiba di Baitul Maqdis.

Lalu saya mengikatnya di tempat yang digunakan untuk mengikat tunggangan para Nabi.

Kemudian saya masuk ke masjid dan salat dua rakat lalu keluar.

Kemudian datang kepadaku Jibril dengan membawa bejana berisi khamar dan bejana berisi air susu.

Aku memilih bejana yang berisi air susu.

Jibril kemudian berkata, “Engkau telah memilih (yang sesuai) fitrah."

Langit pertama

Kemudian Jibril naik bersamaku ke langit (pertama) dan Jibril meminta dibukakan pintu.

Maka dikatakan (kepadanya), “Siapa engkau?”

Dia menjawab, “Jibril.”

Dikatakan lagi, “Siapa yang bersamamu? ”

Dia menjawab, “Muhammad.”

Dikatakan, “Apakah dia telah diutus?”

Dia menjawab, “Dia telah diutus.”

Maka dibukakan bagi kami (pintu langit) dan saya bertemu dengan Adam.

Beliau menyambutku dan mendoakan kebaikan untukku.

Langit kedua

Kemudian kami naik ke langit kedua.

Lalu Jibril meminta dibukakan pintu.

Maka dikatakan (kepadanya),“Siapa engkau?”

Dia menjawab, “Jibril.”

Dikatakan lagi, “Siapa yang bersamamu?”

Dia menjawab, “Muhammad.”

Dikatakan, “Apakah dia telah diutus?”

Dia menjawab, “Dia telah diutus.”

Maka dibukakan bagi kami (pintu langit kedua) dan saya bertemu dengan Isa bin Maryam dan Yahya bin Zakaria.

Beliau berdua menyambutku dan mendoakan kebaikan untukku.

Langit ketiga

Kemudian Jibril naik bersamaku ke langit ketiga dan Jibril meminta dibukakan pintu. Maka dikatakan (kepadanya), “Siapa engkau?” Dia menjawab, “Jibril.”

Dikatakan lagi, “Siapa yang bersamamu?”

Dia menjawab, “Muhammad.”

Dikatakan, “Apakah dia telah diutus?”

Dia menjawab, “Dia telah diutus.”

Maka dibukakan bagi kami (pintu langit ketiga).

Saya bertemu dengan Yusuf yang telah diberi separuh dari ketampanan (wajah).

Beliau menyambutku dan mendoakan kebaikan untukku.

Langit keempat

Kemudian Jibril naik bersamaku ke langit keempat dan Jibril meminta dibukakan pintu.

Maka dikatakan (kepadanya),“Siapa engkau?”

Dia menjawab, “Jibril.”

Dikatakan lagi, “Siapa yang bersamamu?”

Dia menjawab, “Muhammad”.

Dikatakan, “Apakah dia telah diutus?”

Dia menjawab, “Dia telah diutus.”

Maka dibukakan bagi kami (pintu langit keempat) dan saya bertemu dengan Idris.

Beliau menyambutku dan mendoakan kebaikan untukku.

Langit kelima

Kemudian Jibril naik bersamaku ke langit kelima dan Jibril meminta dibukakan pintu.

Maka dikatakan (kepadanya), “Siapa engkau?”

Dia menjawab, “Jibril.”

Dikatakan lagi, “Siapa yang bersamamu?”

Dia menjawab, “Muhammad.”

Dikatakan, “Apakah dia telah diutus?”

Dia menjawab, “Dia telah diutus.”

Maka dibukakan bagi kami (pintu langit kelima) dan saya bertemu dengan Harun.

Beliau menyambutku dan mendoakan kebaikan untukku.

Langit keenam

Kemudian Jibril naik bersamaku ke langit keenam dan Jibril meminta dibukakan pintu.

Maka dikatakan (kepadanya), “Siapa engkau?”

Dia menjawab, “Jibril.”

Dikatakan lagi, “Siapa yang bersamamu?”

Dia menjawab, “Muhammad.”

Dikatakan, “Apakah dia telah diutus?”

Dia menjawab, “Dia telah diutus.”

Maka dibukakan bagi kami (pintu langit) dan saya bertemu dengan Musa.

Beliau menyambutku dan mendoakan kebaikan untukku.

Langit ketujuh

Kemudian Jibril naik bersamaku ke langit ketujuh dan Jibril meminta dibukakan pintu.

Maka dikatakan (kepadanya), “Siapa engkau?”

Dia menjawab, “Jibril.”

Dikatakan lagi, “Siapa yang bersamamu?”

Dia menjawab, “Muhammad.”

Dikatakan, “Apakah dia telah diutus?”

Dia menjawab, “Dia telah diutus.”

Maka dibukakan bagi kami (pintu langit ketujuh) dan saya bertemu dengan Ibrahim.

Beliau sedang menyandarkan punggunya ke Baitul Ma’muur.

Setiap hari masuk ke Baitul Ma’muur 70 ribu malaikat yang tidak kembali lagi.

Kemudian Ibrahim pergi bersamaku ke Sidratul Muntaha.

Ternyata daun-daunnya seperti telinga-telinga gajah dan buahnya seperti tempayan besar.

Tatkala dia diliputi oleh perintah Allah, dia pun berubah sehingga tidak ada seorang pun dari makhluk Allah yang sanggup mengambarkan keindahannya.

Perintah dari Allah

Lalu Allah mewahyukan kepadaku apa yang Dia wahyukan.

Allah mewajibkan kepadaku 50 sholat sehari semalam.

Kemudian saya turun menemui Musa.

Lalu dia bertanya, “Apa yang diwajibkan Tuhanmu atas ummatmu?”

Saya menjawab, “50 sholat”.

Dia berkata, “Kembalilah kepada Tuhanmu dan mintalah keringanan. Karena sesungguhnya ummatmu tidak akan mampu mengerjakannya. Sesungguhnya saya telah menguji dan mencoba Bani Israil.”

Maka saya pun kembali kepada Tuhanku seraya berkata, “Wahai Tuhanku, ringankanlah untuk ummatku.”

Maka dikurangi dariku 5 salat.

Kemudian saya kembali kepada Musa dan berkata, “Allah mengurangi untukku 5 shalat.”

Dia berkata “Sesungguhnya ummatmu tidak akan mampu mengerjakannya, maka kembalilah kepada Tuhanmu dan mintalah keringanan.”

Maka terus menerus saya pulang balik antara Tuhanku dan Musa.

Sampai pada akhirnya Allah berfirman:

“Wahai Muhammad, sesungguhnya ini adalah 5 sholat sehari semalam. Setiap sholat (pahalanya) 10, maka semuanya 50 sholat. Barangsiapa yang meniatkan kejelekan lalu dia tidak mengerjakannya, maka tidak ditulis (dosa baginya) sedikit pun. Jika dia mengerjakannya, maka ditulis (baginya) satu kejelekan.”

Kemudian saya turun sampai bertemu Musa.

Saya ceritakan hal ini kepadanya.

Dia berkata, “Kembalilah kepada Tuhanmu dan mintalah keringanan.”

Maka saya pun berkata: “Sungguh saya telah kembali kepada Tuhanku sampai saya malu kepada-Nya”. (H.R Muslim 162)

Demikian kisah Isra Mi'raj Nabi Muhammad SAW yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam Shahih-nya. (tribunjateng/ fajar bahruddin achmad)

Ibu Satu Anak Mengeluh Batuk dan Sesak Nafas Pulang dari Tangerang, Dinyatakan Positif Corona

Corona Merebak, Ini Lho Cara Stok Makanan Sehat, Jangan Menimbun Mi Instan dan Makanan Beku

Mulai Hari Ini, Lion Air Berhenti Operasi Gara-gara Corona Khusus di Bandara Kertajati Majalengka

Tutup Mata dengan Sumbangan Rp775 Juta untuk Penanganan Corona, Roy Suryo: Rachel Vennya Bisa Apa?

Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved