Wabah Virus Corona

Kronologi Kasus Corona di Pabrik Rokok Sampoerna, Pemkot Surabaya: Kami yang Temukan

Kasus penularan virus corona covid-19 di pabrik rokok Sampoerna di Rungkut, diungkap kronologinya oleh Pemkot Surabaya dan penanganannya.

Editor: m nur huda
dokumentasi Sampoerna via kontan.co.id
Suasana pekerja di Pabrik Rokok PT HM Sampoerna Tbk. 

TRIBUNJATENG.COM, SURABAYA - Kasus penularan virus corona covid-19 di pabrik rokok Sampoerna di Rungkut, diungkap kronologinya oleh Pemkot Surabaya dan penanganannya.

Bahkan sebelum kasus itu mengemuka, Pemkot Surabaya mengaku sudah melakukan berbagai hal.

Sebagaimana diketahui, kasus penularan virus Corona di pabrik rokok Sampoerna bermula dari dua orang yang positif Covid-19 dan diketahui meninggal.

Update Corona 2 Mei di DIY, Jatim, Bali, NTT, NTB, Kalbar, Kalsel 

Dekan Fakultas Kedokteran Untan Pontianak Positif Virus Corona, Diduga Terinfeksi dari Pasien 

Arab Saudi Longgarkan Lockdown, Jam Malam Dicabut Kecuali Mekah

Inilah 13 Negara di Dunia yang Masih Nihil Virus Corona, Termasuk Korea Utara

"Mulanya tanggal 2 April 2020, yang bersangkutan itu sakit dan berobat ke klinik perusahaan. Pada 9 April 2020, pasien dirujuk di rumah sakit. Tanggal 13 April 2020, pasien melakukan pemeriksaan tes swab di rumah sakit yang berbeda," kata Wakil Koordinator Hubungan Masyarakat Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Surabaya, Muhammad Fikser, Sabtu (2/5/2020).

Fikser melanjutkan, sejak saat itu Pemkot Surabaya melakukan tracing dengan penyelidikan epidemologi di setiap rumah sakit agar dapat memutus rantai persebaran Covid-19.

Begitu diketahui yang bersangkutan merupakan karyawan pabrik Sampoerna, pada 16 April 2020 Dinkes Surabaya memanggil pihak perusahaan.

"Jadi bukan perusahan yang melapor, tapi kami yang memanggil. Kami yang menemukan," kata Fikser.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Surabaya itu pun memastikan dalam penanganan kasus di pabrik tersebut tidaklah terlambat.

Termasuk meminta data nama karyawan untuk dilakukan tracing kembali.

Sementara itu, Wakil Sekretaris Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Surabaya, Eddy Christijanto mengatakan, pihaknya telah menjalin komunikasi dengan manajemen perusahaan Sampoerna Rungkut Surabaya.

Komunikasi terus dilakukan hingga pada 26 April 2020 dilakukan pertemuan manajemen dengan Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini di Balai Kota.

"Karena ibu (Wali Kota Risma) juga menyarankan tolong Sampoerna tutup sementara dan minta supaya seluruh yang positif rapid test itu dimasukkan isolasi di hotel, dan dia (manajemen) menyanggupi," tutur Eddy.

Eddy menyebut, tanggal 27 April 2020, pihaknya kembali bertemu dengan manajemen. Dalam pertemuan itu, kembali disampaikan, terkait isolasi bagi karyawan yang positif berdasarkan hasil rapid test.

Namun, pihak manajemen Sampoerna mengatakan masih melakukan koordinasi dengan salah satu hotel untuk proses isolasi mandiri. Begitu pula saat dirinya berkomunikasi keesokan harinya, ternyata pihak manajemen mengaku masih mematangkan persiapan.

"Tanggal 29 April 2020, kami telepon lagi. Akhirnya mereka mengatakan sudah mulai melakukan isolasi," kata Eddy.(*)

Update Corona 2 Mei di DIY: Ada 10 Kasus Positif Baru, Total 114 Positif Covid-19

Satu Rumah di Pegunungan Pekalongan Terbakar, Warga Umumkan Lewat Pengeras Suara di Musala

Kecelakaan di Pekalongan, Tambang Putus Truk Terjun ke Sungai

30 Pekerja Asal Jawa Tengah yang Di-PHK di Bali Masih Tertahan di Pelabuhan Gilimanuk

Artikel ini telah tayang di surya.co.id dengan judul Pemkot Surabaya Ungkap Kronologi Penanganan Kasus Virus Corona di Pabrik Rokok Sampoerna Rungkut

Sumber: Surya
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved