Breaking News:

Berita Tegal

Tak Bisa Mudik, Ida Isi Waktu Luang Bikin Ketupat Lebaran Khas Kalimantan

Momen Lebaran menjadi hal yang ditunggu oleh sebagian masyarakat, karena pada momen ini biasanya digunakan untuk berkumpul dengan keluarga besar yang

TRIBUNJATENG.COM, SLAWI - Momen Lebaran menjadi hal yang ditunggu oleh sebagian masyarakat, karena pada momen ini biasanya digunakan untuk berkumpul dengan keluarga besar yang mungkin jarang atau bahkan lama tidak bertemu.

Namun hal ini, tidak bisa dirasakan oleh Ida Elyani (58), warga Mejasem blok D 19 RT 4 RW 9 Kabupaten Tegal, tahun ini.

Karena adanya pandemi corona, Ia dan keluarga tidak bisa mudik ke kampung halamannya di Kalimantan Barat.

Disebut Fadli Zon Ambil Alih Pekerjaan Tukang Parkir, Ganjar: Maaf Kalau Panjenengan Tak Berkenan

Kisah Kakak Beradik Asal Kendal Mualaf Saat Ramadhan, Dapat Hidayah Masuk Islam dengan Cara Berbeda

Kocak, Niat Beli Tisu Diskon Harga Rp 99 yang Datang Malah Mengejutkan

Sandra Dewi Pernah Ditinggal Banyak ART Gegara Kasih THR Setara Gaji Setahun, Kali Ini Ia Bimbang

Maka dari itu untuk mengisi waktu luang, Ida berinisiatif membuat ketupat lebaran khas daerah asalnya yaitu Kalimantan.

Adapun ketupat yang dibuat oleh Ida ini ada dua varian, yaitu ketupat isi beras ketan dan ketupat isi beras biasa.

"Sebenarnya saya setiap lebaran selalu membuat ketupat, tapi memang hanya untuk keluarga saja tidak untuk dijual seperti sekarang. Kebetulan karena tahun ini tidak bisa mudik ke Kalimantan dan anak juga tidak pulang ke Tegal, jadi ya buat mengisi waktu luang saya menerima pesanan dari tetangga," tutur Ida, pada Tribunjateng.com saat ditemui di rumahnya, Rabu (20/5/2020).

Tidak hanya menjual ketupat lebaran, Ida mengaku, Ia juga menjual produk lain di antaranya kerupuk rambak varian rasa jeruk, balado, original, sayur jengkol, rendang daging, ayam, dan lain-lain.

Dijelaskan, apa yang menjadi pembeda ketupat miliknya dengan yang lain, Ida menyebut kuncinya ada di bahan dasar nya dari ketan.

Jadi rasanya jauh lebih gurih, padat, dan lembut, karena proses merebusnya selama empat jam.

Selain itu, ciri khas ketupat Kalimantan yang lain terletak pada janur yang digunakan sebagai wadah untuk ketupatnya.

Halaman
12
Penulis: Desta Leila Kartika
Editor: muh radlis
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved