Breaking News:

Berita Semarang

Siulan Tono Panggil Ratusan Kucing Jalanan di Semarang, Tiap Malam Datangi Pasar Beri Makan dan Obat

Siulan dari mulut Tono disambut suara meong dari ratusan kucing yang berada di Pasar Damar Banyumanik Kota Semarang

Penulis: iwan Arifianto | Editor: galih permadi

Di sisi lain, Tono terus meningkatkan kepedulian terhadap hewan jalananan dengan membuat kandang rehab di atas tanah belakang rumahnya.

Kandang tersebut seluas 3 meter x10 meter memiliki fasilitas
inkubator, wastafel dan lainnya.

Proses kandang rehab masih dalam proses pengerajaan yang rencana akan selesai dua bulang lagi.

"Memang prosesnya agak lama karena saya kerjakan sendiri di sela-sela waktu luang," katanya.

Kandang itu, ucap Tono, hanya berfungsi sebagai rumah singgah bagi hewan jalanan yang membutuhkan pertolongan medis.

Setelah dirawat di rumah rehab dan membutuhkan penanganan medis lanjutan maka akan dibawa ke dokter hewan.

Kandang rehab itu dibangun atas pengalaman Tono yang pernah beberapa kali menangani kucing liar yang membutuhkan pertolongan medis secepatnya.

Di antaranya pernah menolong tiga kucing yang tertabrak mobil hingga rahang patah sehingga sempat dirawat di dokter hewan selama seminggu namun tidak tertolong.

Selanjutnya kucing tertabrak mobil hingga rahang patah dirawat dua minggu namun berujung meninggal.

Berikutnya pernah ada kucing tertabrak kendaraan namun dapat tertolong terakhir menemukan kucing dengan kondisi kaki membusuk.

"Kucing itu didominasi kucing peliharaan yang dibuang pemiliknya karena sakit," katanya.

Tono memang geram dengan perilaku warga yang seenaknya sendiri membuang kucing seperti di Pasar dan tempat pembuangan sampah.

Menurutnya, kucing yang dibuang di Pasar jangan menyangka kucing sudah bisa hidup enak.

Sebaliknya kucing seperti hidup di neraka lantaran dari pagi hingga sore sulit mendapatkan makan maupun minum.

"Mau dapat makan dari mana ketika mereka mendekat ke manusia selalu ditendang, mau cari minum selokan sudah di beton sehingga kucing hanya tidur saja ketika siang hari sambil menahan lapar," tuturnya.

Dia pun ingin memberikan edukasi kepada warga khususnya warga Semarang agar jangan membuang hewan peliharaan ke jalanan.

"Lebih baik diserahkan kepada mereka yang mau adopsi. Selain itu saya juga tidak mungkin membawa seluruh kucing jalanan yang saya temui ke rumah."

"Bisa ada 300-an kucing di rumah saya. Kucing yang saya bawa adalah kucing yang memang membutuhkan penanganan medis," jelasnya.

Tono juga berharap warga Semarang dapat memulai kesadaran mereka terhadap hewan liar yang dapat dimulai dengan rutin memberikan makan kepada hewan-hewan liar tersebut.

"Saat ini kepedulian seperti itu sudah ada hanya belum banyak, semoga saja semaki banyak orang yang peduli terhadap hewan jalanan," terangnya.

(iwn)

Tren Gowes Meningkat Selama Wabah Corona, Berikut Harga dan Tipe Sepeda Polygon Terlaris di Semarang

Setelah Terjadi Konflik, Begini Perasaan Aurel Hermansyah ke Krisdayanti

Pencairan Insentif Kartu Pra Kerja Lamban, Fitur Ganti Rekening Bermasalah, Ini Jawaban Admin

Berhenti Perlakukan Kami seperti Binatang dan Penjahat! Kata Pimpinan Serikat Polisi New York

Korea Utara Peringatkan AS, Jika Ingin Pilpres Lancar Jangan Campuri Urusan Negara Orang Lain

 

TONTON JUGA DAN SUBSCRIBE : 

Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved