Breaking News:

Berita Regional

Kronologi Masuknya Kapal Rusia di Perairan Aceh Tanpa Izin, Pertama Diketahui Anggota Polsek

Tim gabungan langsung melakukan pengecekan kapal Rusia yang terpergok masuk perairan Aceh tanpa izin, Senin (8/2/2021).

Editor: m nur huda
Istimewa/Serambi
Kapal pesiar asal Rusia bernama ‘La Datcha George Town’ yang merapat di perairan Aceh, Senin (8/2/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, BANDA ACEH - Tim gabungan langsung melakukan pengecekan kapal Rusia yang terpergok masuk perairan Aceh tanpa izin, Senin (8/2/2021).

Tim gabungan terdiri dari Subdit Gakkum Ditpolairud dan Intelkam Polda Aceh bekerja sama dengan tim gabungan lainnya dari TNI AL, Bea Cukai, Imigrasi, personel Kodim Banda Aceh, Dinas Karantina Kesehatan, dan Badan Intelijen Negara (BIN).

Kapal rusia bernama ‘La Datcha George Town’ milik perusahaan asal Rusia tersebut diketahui masuk perairan Aceh Besar Jumat (5/2/2021) sekitar pukul 14.48 WIB.

Kapolda Aceh, Irjen Pol Drs Wahyu Widada, MPhil, melalui Dirpolairud Polda Aceh, Kombes Pol Hadi Purnomo, dan Kabid Humas Polda Aceh, Kombes Pol Winardy mengatakan, kapal yang berada di perairan Aceh Besar itu membawa penumpang sebanyak 18 crew dengan rute pelayaran dari Maladewa menuju Singapura.

Kombes Pol Hadi Purnomo mengatakan, identitas kapal asing itu terungkap, yakni milik Perusahaan Kapal Damen Shipyards, dengan tipe kapal Commercial Vessel.

Kapal Rusia Terpergok Masuk Perairan Aceh Tanpa Izin, Kemenkumham Luncurkan Drone

3 Kapal Perang TNI AL Dikerahkan Ke Selat Malaka, Gelar Latihan Bersama Kapal Perang Perancis

AS Kirim 1.300 US Army Ke Indonesia, KSAD Jenderal Andika Perkasa: Kami Akan Temani Mereka

KSAD Andika Perkasa Naikan Pangkat 8 Orang Jenderal TNI AD, Ini Daftarnya

Adapun nomor pembuatan yaitu 144 IN 2020 George Town, nomor seri kapal 749575, dengan panjang kapal 76,98 meter, tinggi 14,00 meter, dan lebar 6,55 meter.

Kronologis sebelum dilakukan pengecekan kapal asing itu, jelas Hadi Purnomo, pada Jumat (5/2/2021) sekitar pukul 14.48 WIB, diterima informasi dari personel Polsek Lhoong, Polres Aceh Besar, bahwa telah terlihat sebuah kapal pesiar dengan bendera yang belum diketahui sedang lego jangkar di perairan sekitar Pulau Rusa, Kecamatan Lhoong, Kabupaten Aceh Besar.

"Setelah menerima informasi tersebut, personel Subditgakkum Ditpolairud Polda Aceh berkoordinasi dengan KSOP Malahayati, Kanwil Imigrasi Banda Aceh, Kanwil Bea Cukai Aceh, dan Karantina Kesehatan Provinsi Aceh untuk menanyakan apakah kapal asing tersebut telah melaporkan kedatangannya di teritorial Indonesia," kata Kombes Pol Hadi Purnomo.

Personel TNI AL dan Ditpolairud memeriksa kapal asing milik Rusia yang lego jangkar di Pulau Rusa, Aceh Besar, Senin (8/2/2021).
Personel TNI AL dan Ditpolairud memeriksa kapal asing milik Rusia yang lego jangkar di Pulau Rusa, Aceh Besar, Senin (8/2/2021). (Istimewa/Serambinews)

Hasil koordinasi dengan instansi terkait menguak fakta ternyata kapal pesiar asing bernama La Datcha itu belum melaporkan kedatangannya di wilayah Indonesia, khususnya Provinsi Aceh.

"Selanjutnya, hasil pengecekan Automatic Identification System dari kapal tersebut menunjukkan bahwa kapal La Datcha tidak menghidupkan AIS dan tidak menjawab panggilan radio," tambah Kabid Humas Polda Aceh, Kombes Pol Winardy.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved