Breaking News:

Berita Semarang

Tak Ingin Ada Lagi Helikopter Jatuh, Anggaran Penerbad TNI AD Dinaikan Rp1,6 Triliun

Menurutnya berkaca helikopter jatuh milik Penerbad pada bulan Juni 2020 di Semarang, Komisi I DPR RI memastikan asuransi dan perawatan pesawat harus t

Tribun Jateng/Rahdyan Trijoko
Jajal helikopter Apache - Anggota Komisi 1 DPR RI saat tinjau Skadron-11/Serbu Lanumad Ahmad Yani Semarang, Senin (15/2/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Komisi 1 DPR RI tinjau Puspenerbad  Lanumad Ahmad Yani Semarang, Senin (15/2/2021).

Kunjungan tersebut dipusatkan di Skadron-11/Serbu dan dilakukan rapat dengar pendapat dengan Komandan Pusat Penerbangan Angkatan Darat (DANPUSPENERBAD) Mayjen TNI Teguh Pudjo R beserta jajaran.

Ketua tim kunjungan kerja Komisi I DPR RI, Bambang Kristiono mengatakan kunjungannya ke Skadron-11/Serbu di Lanumad Ahmad Yani untuk mengecek pengalokasian anggaran Penerbad. Pasalnya alokasi anggaran Penerbad ditingkatkan Rp1,6 triliun.

Baca juga: Pemkab Temanggung Ajukan 3000 Pegawai Jadi Setara PNS pada 2021

"Artinya yang tadi hanya bisa untuk 128 pesawat itu hanya 24 yang available. Dengan peningkatan anggaran Insyaallah 60 persen dari pesawat yang grounded bisa terbang," ujarnya.

Menurutnya berkaca helikopter jatuh milik Penerbad pada bulan Juni 2020 di Semarang, Komisi I DPR RI memastikan asuransi dan perawatan pesawat harus tepat waktu.

Hal ini bertujuan agar kejadian tersebut tidak terjadi lagi.

"Kedepan nyawa itu bukan harga yang murah. Tidak boleh ada satu nyawa hilang," ujarnya.

Ia mengatakan, komitmen tersebut juga diutarakan Danpuspenerbad Mayjen TNI Teguh Pudjo R dihadapan komisi I bahwa rela dicopot jabatannya apabila masa perawatan tidak sesuai. 

Terlebih saat ini Penerbad memiliki helikopter tercanggih yakni Apache. Perawatan harus dilakukan 100 persen.

"Saat ini kita kontrak dengan Amerika. Jadi teknisi helikopter Apache dari Amerika. Oleh sebab itu kami akan lakukan evaluasi terus menerus. Sehingga tidak perawatan (Apache) yang terlewat,"tutur dia.

Halaman
12
Penulis: rahdyan trijoko pamungkas
Editor: m nur huda
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved