Breaking News:

Berita Karanganyar

Mata Air Asin dan Bergas di Karanganyar Ramai Dikunjungi, Pemkab Karanganyar Lirik Potensi Wisata

Perlu kajian mendalam untuk dapat menjadikan sumber air yang mengandung gas dan berasa asin di Kabupaten Karanganyar menjadi objek wisata.

Kompas.com
Sumber air keluar dari bekas sumur bor terbakar saat disulut api di Dukuh RT 006, RW 001, Krendowahono, Gondangrejo, Karanganyar, Jawa Tengah, Sabtu (20/3/2021). 

Penulis: Agus Iswadi

TRIBUNJATENG.COM, KARANGANYAR - Perlu kajian mendalam untuk dapat menjadikan sumber air yang mengandung gas dan berasa asin di Desa Krendowahono Kecamatan Gondangrejo Kabupaten Karanganyar menjadi objek wisata. 

Perangkat desa setempat bersama OPD terkait serta Cabang Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM)  Wilayah Solo telah mengadakan rapat koordinasi guna membahas keberlanjutan fenomena tersebut di Ruang Podang II Setda Karanganyar, Rabu (24/3/2021). 

Seperti diketahui bersama sumber air itu merupakan bekas pengeboran sumur dalam pada tahun lalu.

Baca juga: Diprotes Warga, Pemkot Semarang akan Tambah Tulisan Lapangan Pancasila di Simpang Lima

Baca juga: Video ETLE Baru Diluncurkan Sebanyak 3.200 Pelanggar Sudah Terekam Kamera Tilang Elektonik

Baca juga: Video Jumlah Pemakaman Korban Covid-19 di Semarang Turun Drastis

Baca juga: Kunci Jawaban Tema 7 Kelas 5 Halaman 141 142 144 147 148 Peristiwa dalam Kehidupan

Namun setelah proses pengeboran mencapai kedalam sekitar 120 meter, air yang keluar dari pipa sambungan ternyata asin dan mengandung gas.

Sejak viral di media sosial, warga dari beberapa daerah terus berdatangan di lokasi sumber air yang berada di halaman rumah Ketua RT 6 RW 1, Sholikin Hidayat.

Kepala Cabang Dinas ESDM Wilayah Solo, Dwi Lestari Novianti menyampaikan, pihaknya telah melakuka penelitian dan pengamatan awal terhadap sumber air tersebut. 

Dari hasil laboratorium, air yang keluar dari pipa pengeboran itu tidak layak untuk dikonsumsi karena tingkat kekeruhannya, kesadahan, klodirda dan zat padatnya cukup tinggi.

Di sisi lain juga terdapat kandungan zat besi, tembaga dan amonia. 

"Di situ memang kalau untuk kebutuhan sehari-hari, minum, mandi sesuai analisa laboratorium itu tidak layak," katanya usai rapat koordinasi. 

Halaman
12
Penulis: Agus Iswadi
Editor: rival al manaf
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved