Breaking News:

Eksperimen, Inggris Kumpulkan Ribuan Orang Tanpa Masker dan Jaga Jarak di Konser Musik

Sekitar 5.000 orang penggemar musik, berjoget, melompat, dan bernyanyi bersama. Tidak ada masker, tidak ada jarak sosial, tidak ada aturan.

Editor: Vito
PAUL ELLIS / AFP
Penonton menikmati konser musik live yang diselenggarakan Festival Republic di Sefton Park di Liverpool, Inggris, Minggu (2/5/2021). Sebanyak 5.000 penonton hadir dalam eksperimen pengumpulan massa tanpa jarak sosial, di mana semua penonton sebelumnya harus memberikan bukti tes negatif covid-19 sebelum masuk. 

TRIBUNJATENG.COM, LIVERPOOL - Eksperimen konser musik yang digelar di Liverpool, Inggris pada Minggu (2/5), mengumpulkan ribuan orang secara legal, berdesakan di ruang kecil, pertama kali sejak pandemi menyebar pada Maret 2020. Mereka mengalami euforia malam itu.

Sekitar 5.000 orang penggemar musik, berjoget, melompat, dan bernyanyi bersama. Tidak ada masker, tidak ada jarak sosial, tidak ada aturan, dan tidak ada risiko denda.

Konser berdurasi enam jam itu menyusul uji coba lain di dua klub malam, yang dihadiri 3.000 orang tiap malam pada Jumat dan Sabtu lalu.

Festival musik mini yang digelar di Sefton Park, Liverpool itu adalah satu acara uji coba resmi pemerintah Inggris untuk meneliti seberapa besar kerumuman besar dapat berlangsung secara aman lagi.

Semua pemegang tiket harus mengikuti tes yang diawasi di satu dari empat pusat pengujian di kota sehari sebelumnya, dan hanya diizinkan masuk jika tesnya negatif.

Mereka juga sangat dianjurkan untuk melakukan tes PCR yang lebih sensitif pada hari pertunjukan, dan melakukannya lagi lima hari kemudian, pada hari Jumat (7/5) mendatang. Langkah itu sangat penting untuk mengetahui apakah ada penyebaran virus.

Para ilmuwan juga mempelajari faktor-faktor lain, seperti pergerakan dan interaksi penonton, ventilasi, durasi, katering, dan konsumsi alkohol. Selama festival berlangsung, orang-orang misterius dengan papan klip berkeliaran membuat catatan.

Semuanya bertujuan untuk mengetahui bagaimana festival musik musim panas dapat berlangsung setelah 21 Juni, tanggal dilonggarkannya semua pembatasan oleh pemerintah Inggris, yang secara teori menjadi akhir dari pembatasan kontak sosial.

"Konser ini rasanya seperti tidak nyata. Rasanya seperti melompat keluar dari pesawat. Jantungku berdebar kencang," kata Penyanyi Zuzu, yang beraksi pertama, dan menerima respons yang luar biasa dari penikmat musik.

"Pengalaman ini sangat emosional. Saya mencoba untuk tetap bersama di atas panggung. Tapi selama lagu terakhir saya tersendat, dan ketika saya turun dari panggung, saya bahkan tidak malu untuk mengakui bahwa saya menangis. Saya menangis. Sungguh menakjubkan," tambahnya

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved