Breaking News:

Berita Internasional

Saat Datang Bulan, Wanita di Tempat Ini Diasingkan ke Gubuk Menstrusi karena Dianggap Najis

Bila seorang pria menyentuh perempuan yang lagi mens, dia harus segera mandi karena dianggap "najis karena pergaulan."

Editor: M Syofri Kurniawan
Kompas.com/Istimewa
Beberapa gubuk menstruasi seperti ini di desa Chandala Toli sudah reot.(DILIP BARSAGADE via BBC INDONESIA) 

TRIBUNJATENG.COM, MUMBAI - Di India, sebagian pihak menganggap menstruasi adalah hal yang tabu.

Wanita yang sedang haid dianggap tidak suci dan dipaksa untuk hidup di bawah batasan yang ketat.

Gubuk menjadi tempat kaum perempuan diasingkan selama menjalani masa haid.

Baca juga: Kapal Hantu Terus Melaju Meski Ditembaki Polisi dari Helikopter, Ternyata Ini Isinya

Baca juga: Pencari Madu Tewas di Hutan Setelah Minum Madu Dicampur Minuman Energi

Baca juga: Pria Berbadan Gempal Bentak Petugas Pos Penyekatan Jembatan Suramadu, Videonya Viral

Baca juga: Ular Piton 7 Meter Ditemukan Lemas Seusai Telan Anak Sapi

Kini, gubuk menstruasi di beberapa suku di Negara Bagian Maharashtra, India bagian barat tengah dipugar.

Suatu badan amal berbasis di Mumbai, Kherwadi Social Welfare Association, berinisiatif mengganti gubuk-gubuk yang sudah reyot - yang disebut kurma ghar atau gaokor - menjadi pondok layak huni yang dilengkapi tempat tidur, kamar mandi, air bersih, dan panel surya untuk mendapat listrik.

Inisiatif ini terjadi di tengah kontroversi atas stigma yang selama ini mendera perempuan desa ketika mengalami siklus alaminya setiap bulan.

Kalangan pengritik menganjurkan agar gubuk menstruasi itu sebaiknya langsung disingkirkan saja untuk menghapus stigma itu, namun ada yang menyatakan bahwa dengan memugarnya untuk menjadi pondokan baru justru menjadi tempat yang aman bagi perempuan selama stigma itu terus berlangsung.

Di India, sebagian pihak menganggap menstruasi adalah hal yang tabu. Perempuan yang tengah haid dipandang tidak suci dan dipaksa untuk hdup di bawah batasan yang ketat.

Mereka dilarang menjalankan kegiatan-kegiatan sosial dan keagamaan dan ditolak masuk ke kuil atau tempat suci, bahkan dapur.

Namun masalah yang dialami perempuan di suku Gond dan Madia di Gadchiroli, salah satu kawasan termiskin dan terbelakang di India, tergolong ekstrem.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved