Breaking News:

Berita Slawi

Angka Covid-19 Melonjak Denda Tak Pakai Masker di Kabupaten Tegal Naik, Rp 10 Ribu ke Rp 100 Ribu

Denda pelanggaran protokol kesehatan di Kabupaten Tegal dinaikan. Hal itu dilakukan dengan harapan masyarakat semakin disiplin menerapkan prokes.

Editor: rival al manaf
Tribun Jateng/Khoirul Muzaki
Ilustrasi masker 

TRIBUNJATENG.COM, SLAWI - Denda pelanggaran protokol kesehatan di Kabupaten Tegal dinaikan.

Hal itu dilakukan dengan harapan masyarakat semakin disiplin menerapkan prokes.

Denda yang paling mencolok adalah mereka yang tidak pakai masker kini akan didenda Rp 100 ribu, dimana sebelumnya hanya Rp 10 ribu.

Melonjaknya kasus Covid-19 di Kabupaten Tegal, Jawa Tengah hingga menjadi zona merah disebut salah satunya karena warga abai dalam menjalankan protokol kesehatan (prokes).

Baca juga: Kabupaten Tegal Masuk Zona Merah Penyebaran Covid-19, Pemkab Berlakukan Denda Bagi Pelanggar Prokes

Baca juga: Pemkab Tegal Buka 1.515 Formasi CPNS dan PPPK

Baca juga: Kelima Kalinya Pemkab Tegal Raih Opini Wajar Tanpa Pengecualian

Untuk itu, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tegal memutuskan untuk memperketat sanksi pelanggar prokes dengan denda Rp. 100.000 bagi warga yang kedapatan tak memakai masker.

Wakil Bupati Tegal Sabilillah Ardie menyampaikan, Satgas Covid-19 akan merevisi sanksi denda pelanggar protokol kesehatan yang tercantum dalam Perbup Tegal No. 62 Tahun 2020 dari yang semula maksimal Rp 10.000 menjadi maksimal Rp 100.000.

"Menaikkan nilai denda sebagai sanksi administrasi individu pelanggar protokol kesehatan sampai dengan Rp 100 ribu," kata Ardie, dalam keterangan tertulis, Rabu (9/6/2021).

Disampaikan Ardie yang juga Wakil Ketua Satgas Covid-19, kenaikan besaran sanksi denda administrasi juga diberlakukan pada badan usaha, baik usaha mikro, usaha kecil atau menengah maupun usaha besar.

Adapun usulannya, untuk usaha mikro dikenakan sanksi denda minimal Rp 50.000 sampai dengan Rp 200.000, usaha kecil atau menengah mulai dari Rp 200.000 sampai Rp1 juta, dan usaha skala besar dari Rp 1 juta sampai dengan Rp 5 juta.

“Usaha mikro itu seperti kaki lima, usaha kecil dan menengah itu mereka yang sudah memiliki toko atau warung dan usaha besar meliputi minimarket atau supermarket,” terangnya.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved