Breaking News:

Berita Semarang

Modus Cari Duit, Aksi Lempar Batu terhadap Truk Diduga untuk Membentuk Organisasi Pengawalan Truk

Pelemparan batu yang dilakukan tersangka Nur Hamid disinyalir sebagao bagian dari rencana untuk membuat organisasi pengawalan truk di Kendal - Pantura

Penulis: rahdyan trijoko pamungkas | Editor: moh anhar
TRIBUN JATENG/RAHADYAN TRIJOKO PAMUNGKAS
Dirreskrimum Polda Jateng, Kombes Pol Djuhandani tunjukkan barang bukti berupa batu yang digunakan pelaku untuk melempar truk. 

TRIBUNJATENG.COM,SEMARANG - Pelemparan batu yang dilakukan tersangka Nur Hamid disinyalir sebagao bagian dari rencana untuk membuat organisasi pengawalan truk di wilayah Kendal dan Pantura.

Hal ini terungkap saat konferensi pers di kantor Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Jateng, Senin (23/8/2021).

Dirreskrimum Polda Jateng, Kombes Pol Djuhandani mengatakan, pelemparan batu tersebut terjadi pada Desember 2019 hingga Agustus 2021.

Selain motif ekonomi, aksi pelemparan batu yang membahayakan sopir truk itu dimaksudkan untuk membentuk pengawalan truk di wilayah Kendal dan Pantura.

Baca juga: Pelemparan Ratusan Truk di Semarang Raya Terorganisir, Pelaku Dibayar 250 Ribu, Ini pengakuannya

Baca juga: Mantan Menteri Sosial Juliari Batubara yang Kutip Fee Bansos Dijatuhi Vonis Penjara 12 Tahun

Baca juga: Pelajar di Semarang Bersiap-siap, Wali Kota Hendi Beri Sinyal Lampu Hijau untuk Masuk Sekolah

Baca juga: Vaksinasi Pelajar di Kota Semarang Baru 14,31 Persen, Dinkes: Harus Hati-Hati Jika Akan Gelar PTM

"Pelakunya hanya satu. Setelah pelaku tertangkap situasi aman dan terkendali," ujarnya.

Menurutnya, praktek jasa pengawalan merupakan ilegal.

Pihaknya akan menindak tegas jika mendapati hal tersebut.

"Pengawalan tidak semestinya melakukan hal ini," ujar dia.

Terkait order jasa pengawalan, kata dia, akan dijawab setelah yang pelaku AYT yang dinyatakan buron tertangkap.

Aksi pelemparan batu tersebut masih sebuah rencana yang terungkap dari keterangan tersangka Nur Hamid.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved