Breaking News:

Berita Semarang

Penataan Lapak Dirasa Kurang Adil, Pedagang Johar Semarang Berencana Demo ke Pemkot

Penataan Pasar Johar menuai protes dari para pedagang. Sistem penataan yang direncanakan Pemerintaah Kota Semarang dinilai kurang adil oleh pedagang.

Penulis: Eka Yulianti Fajlin | Editor: moh anhar

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Penataan Pasar Johar menuai protes dari para pedagang.

Sistem penataan yang direncanakan Pemerintaah Kota Semarang dinilai kurang adil oleh sebagian pedagang.

Pedagang pun berencana akan melakukan demo pada Kamis (30/9/2021).

Ketua PPJP Pasar Johar, Surahman mengatakan, mayoritas pedagang mengaku belum puas atas hasil undian dan penataan yang dilakukan Pemerintah Kota Semarang. Penataan ini diangap kurang adil.

Baca juga: Hadapi Madura United, PSIS Semarang Berencana Lakukan Rotasi Pemain di Beberapa Posisi

Baca juga: Bakesbangpol Cilacap Gandeng KPU Kelola Data Berbasis Digital, Olah Pendidikan Politik Masyarakat

Baca juga: 13 Siswa SMPN 1 Winong Pati Reaktif Corona, PTM Dihentikan: Isolasi di Sekolah

"Tuntutannya masalah penataan. Intinya kami menuntut keadilan karena penataannya dianggap kurang adil oleh mayoritas pedagang," papar Selasa (28/9/2021).

Menurutnya, pedagang sudah mendapatkan undian namun mayoritas pedagang kurang puas dan meminta penataan ditunda. Zonasi dinilai kurang jelas.

Pedagang juga masih mempertanyakan jumlah lapak yang diterima.

Pasalnya, pedagang yang semula memiliki lebih dari satu lapak kini hanya mendapatkan satu lapak.

"Ini yang belum bisa (diterima). Intinya, kami menuntut keadilan. Itu keinginannya yang mengundi, tapi yang diundi tidak puas," tegasnya. 

Surahman menambahkan, demo rencananya akan ditujukan kepada Pemerintah Kota Semarang dan Komisi B DPRD Kota Semarang.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved