Kerap Kucing-kucingan dengan Satpol PP, Pemerintah Harus Punya Solusi Persoalan PKL

Aksi kucing-kucingan antara petugas Satpol PP Kota Semarang dan para pedagang kaki lima (PKL) menjadi keprihatinan tersendiri bagi seorang pemerhati

Kerap Kucing-kucingan dengan Satpol PP, Pemerintah Harus Punya Solusi Persoalan PKL
TRIBUNJATENG / EKA YULIANTI FAJLIN
Petugas Satpol PP Kota Semarang membongkar dan mengangkut dagangan pedagang kaki lima (PKL) di sepanjang Jalan Kawi, Kamis (19/9/2019). 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Aksi kucing-kucingan antara petugas Satpol PP Kota Semarang dan para pedagang kaki lima (PKL) menjadi keprihatinan tersendiri bagi seorang pemerhati PKL, Imam Solikin.

Menurut Imam, aksi kucing-kucingan antara kedua belah pihak tidak mungkin selamanya akan terjadi. Harus ada solusi yang mana Kota Semarang dapat tertata baik dan para PKL tetap dapat meraup rezeki.

"Selama ini Satpol PP oyak-oyakan sama pedagang. Mau sampai kapan oyak-oyakan? Padahal kalau mau dipikirkan, semua ada solusi," katanya.

Jika Pemkot hanya melakukan penertiban secara terus menerus, kata Imam, hal itu tidak akan selesai.

Mengingat dari tahun ke tahun, jumlah PKL di Kota Semarang semakin bertambah.

Kapolda Jateng Sebut Kekisruhan Disetting oleh Kelompok yang Ingin Ganggu Kedamaian

54 Anggota Polres Semarang Kelebihan Berat Badan Harus Lari Siang Hari Kelilingi Markas

Dedi Tempuh Ratusan Kilometer Demi Jalankan Niat Jahatnya Cabuli Remaja di Purworejo

Rumah Warga Rowokele Kebumen Ludes Terbakar, Polisi dan Warga Bantu Evakuasi

"Orang di PHĶ larinya jualan, tidak punya pekerjaan larinya juga jualan.

Setiap tahun jumlah PKL semakin bertambah," ucapnya.

Dia pun mengapresiasi langkah pemerintah memikirkan relokasi bagi para PKL.

Namun, selagi relokasi dilakukan di tempat yang jauh dari jangkauan publik, hal itu tidak akan menjadi solusi permasalahan PKL.

Mereka akan tetap kembali ke jalan.

Halaman
12
Penulis: Eka Yulianti Fajlin
Editor: muh radlis
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved