Breaking News:

Berita Tegal

Salat Ied di Kabupaten Tegal, Bahrun: Boleh tapi Harus Dibatasi Jumlah Jamaahnya

Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Tegal, tetap menganjurkan masyarakat untuk melaksanakan Salat Idul Fitri di rumah terutama yang berada di kawa

Penulis: Desta Leila Kartika | Editor: muh radlis
TRIBUN JATENG/DESTA LEILA KARTIKA
Bupati Tegal, Umi Azizah, bersama Wakil Bupati Tegal, Sabilillah Ardie, dan Bidang Humas MUI Kabupaten Tegal Sekaligus Ketua Pengurus Daerah Muhammadiyah, Agus Tri Jazuli, saat menghadiri acara preskon gugus tugas percepatan penanganan covid-19 Kabupaten Tegal, Selasa (19/5/2020). 

TRIBUNJATENG.COM, SLAWI - Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Tegal, tetap menganjurkan masyarakat untuk melaksanakan Salat Idul Fitri di rumah terutama yang berada di kawasan zona merah corona.

Namun, mengingat tidak semua masyarakat bisa menerima putusan tersebut, maka MUI memperbolehkan Salat Id di Musala atau Masjid dengan beberapa persyaratan.

Hal ini disampaikan oleh Komisi Fatwa MUI Kabupaten Tegal, Bahrun.

Disebut Fadli Zon Ambil Alih Pekerjaan Tukang Parkir, Ganjar: Maaf Kalau Panjenengan Tak Berkenan

Kader PAN Kota Tegal Sebut Amien Rais Sengkuni Bikin Kisruh Internal, PAN Jateng: Harus Ada Sanksi

Viral Sosok Tante Ernie Tante Pemersatu Bangsa, Juga Dikomentari Hotman Paris

Viral Ular Piton Raksasa Bergelantungan di Atap Rumah Warga, Melahap Bulat-bulat Seekor Posum

Saat menghadiri acara Konferensi Pers Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Selasa (19/5/2020).

Adapun beberapa persyaratan tersebut yaitu harus dilakukan zonasi.

Maksudnya? Wilayah yang masuk zona merah dianjurkan untuk melaksanakan Salat Idul Fitri di rumah saja.

Sedangkan untuk yang berada di wilayah zona hijau, boleh melaksanakan Salat Idul Fitri di Musala atau Masjid, tapi jumlah jamaah harus dibatasi.

"Jadi pola pelaksanaan Salat Id nya jangan seperti biasa, misal dikumpulkan dalam satu Masjid atau di lapangan.

Tapi dianjurkan per Masjid atau per Musala. Misal dalam satu Desa ada satu Masjid dan tujuh Musala, maka harus di fungsikan semua.

Tujuannya tentu supaya tidak terjadi berdesakan satu sama lain," jelas Bahrun, pada Tribunjateng.com, Selasa (19/5/2020).

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved